budayajawa.id

Upacara Kehamilan Nujuh Bulanin: Upacara Kekeba, di Suku Betawi

0 18

Salah satu upacara tradisional yang berkaitan dengan masa kehamilan pada masyarakat Betawi ialah upacara “kekeba”atau “nujuh bulanin”.”Nujuh bulanin” asal dari kata ‘tujuh bulan’, maka dan itu upacara ini selalu dilakukan pada bulan ketujuh kehamilan. Diambil pada bulan ketujuh karena pada usia kehamilan tersebut janin dianggap telah sempurna, sudah berbentuk dan sudah diberi roh oleh Tuhan Yang Maha Esa. Untuk menyatakan rasa bersyukur kepada Tuhan, maka dilaksanakan upacara ini.

Kepercayaan yang berkenanan dengan siklus hidup idividu seperti upacara “nujuh bulanan” ini masih kuat melekat pada orang Betawi di Kampung Bojong. Mereka percaya bahwa upacara “nujuh bulanin” perlu dilakukan demi keselamatan ibu dan anak yang dikandungnya. Selain itu mereka juga percaya bahwa upacara nujuh bulanin merupakan penangkal agar anak yang akan dilahirkan kelak patuh kepada orang tuanya dan tidak nakal. Upacara “nujuh bulanin” di lakukan pada saat mengandung pertama, dan usia kandungannya sudah tujuh bulan. Karena itulah upacara ini disebut “nujuh bulanin”. Pada kehamilan kedua dan seterusnya tidak dilakukan upacara semacam ini lagi.

Upacara ini selalu menggunakan sajian, dan salah satu sajian yang terpenting adalah bunga yang berjumlah tujuh macam. Bunga ini bermakna bila bayi yang lahir kelak laki-laki akan dapat membawa nama yang harum bagi orang tuanya sebagai harumnya bunga, dan kalau bayi tersebut wanita, supaya cantik seperti cantiknya bunga. Menurut kepercayaan mereka, sajian terutama bunga harus lengkap, apabila sajian tidak lengkap kemungkinan besar bayi akan lahir dengan sulit atau setelah dewasa nanti, si anak tidak menurut kepada orang tua.

Source http://wisatadanbudaya.blogspot.co.id/2010/11/upacara-kehamilan-nujuh-bulanin-di.html http://wisatadanbudaya.blogspot.co.id
Comments
Loading...