Tradisi Jaga Makam Warga Gunung Kidul yang Meninggal Malam Selasa Kliwon

0 114

Tradisi Jaga Makam Warga Gunung Kidul yang Meninggal Malam Selasa Kliwon

Tradisi unik yang masih dirawat oleh warga Desa Karangwuni, Kecamatan Rongkop, Kabupaten Gunung Kidul, DIY. Tradisi itu adalah menjaga makam jika ada warga yang meninggal tepat di malam Selasa Kliwon. Warga akan menjaga makam tersebut selama 7 hari ke depan. Penjagaan makam bagi warga yang meninggal di malam Selasa Kliwon ini untuk menghalau serangan hewan liar yang mengincar jenazah yang sudah dikubur.

Kepala Desa Karangwuni, Suparta menceritakan, kepercayaan yang dipegang warganya ini juga diyakini oleh sebagian besar orang di Gunungkidul. Masyarakat percaya jika ada yang meninggal di malam Selasa Kliwon maka jenazahnya harus dijaga untuk menghindari serangan hewan liar yang mengancam.

Suparta menerangkan, yang dilakukan warganya merupakan tradisi yang sudah dipelihara turun menurun. Dengan kesadarannya, warga bergantian menunggu kuburan yang jenazahnya meninggal di malam Selasa Kliwon. Jika tidak ditunggu, warga justru takut jenazah akan jadi incaran hewan liar.

Sampai saat ini memang belum ada peristiwa pencurian jenasah. Tapi warga mengantisipasi jangan sampai ada peristiwa itu.

Dihubungi terpisah, Kapolsek Rongkop, AKP Hendra Prastawa menuturkan, pihak kepolisian selalu mengimbau Bhabinkamtibmas agar selalu membantu dan terlibat kegiatan warga. Termasuk ikut serta berjaga di makam warga yang meninggal di malam Selasa Kliwon. Sudah menjadi kebiasaan di Desa Karangwuni, setiap ada yang meninggal di malam Selasa Kliwon, warga menunggu di kuburan sampai 7 hari secara bergantian.

Source Tradisi Jaga Makam Warga Gunung Kidul yang Meninggal Malam Selasa Kliwon merdeka.com

Leave A Reply

Your email address will not be published.