Tradisi Ingkung di Masjid Banyumudal

0 12

Tradisi Ingkung di Masjid Banyumudal

Kebumen merupakan salah satu kota kecil di Jawa Tengah. Sekalipun kecil, kota tempat saya tinggal ini mempunyai beberapa keunikan tradisi yang beragam di setiap desanya. Salah satunya yaitu tradisi ingkung di Masjid Banyumudal Kuwarisan, Desa Panjer, Kecamatan Kebumen. Tradisi ini diadakan setahun sekali saat tahun baru hijriyah bulan Muharram/Syura. Tradisi ini diadakan untuk memperingati dan mendoakan sesepuh dan ulama yang membawa masuk agama Islam ke daerah Kebumen, khususnya di daerah Kuwarisan.

Acara ini di dilaksanaka hari Jum’at Kliwon bulan Muharam. Apabila pada bulan tersebut tidak ada hari Jum’at Kliwon, maka acara ini diadakan di hari Jum’at Pon. Peserta acara ini adalah warga Muslim daerah Kuwarisan asli dan warga daerah lain yang sudah mempunyai hubungan keluarga dengan warga kuwarisan (misal melalui pernikahan). Setiap keluarga membuat ingkung (ayam yang dimasak utuh) dan tumpeng untuk dikumpulkan. Jumlah ingkung yang terkumpul setiap tahun bertambah karena adanya penambahan jumlah penduduk disitu. Jumlah Ingkung yang terkumpul pada tahun 2015 mencapai sekitar 5500 ingkung. Jumlah ini sudah dibukukan di Museum Rekor Indonesia sebagai Jumlah Ingkung terbanyak se-Indonesia.

Acara ini dimulai Jum’at pagi ketika para sesepuh desa menyembeli ayam jago atau ayam jengger, atau ayam betina yang belum pernah bertelur. Ayam ayam yang sudah disembelih dimasak para ibu-ibu dengan menggunakan bumbu gulai. Selama memasak, masakan tersebut tidak boleh dicicipi sampai dibacakan doa seusainya solat jum’at di Masjid. Larangan ini mempunyai maksud untuk mempertahankan unggah ungguh, yaitu sebelum makan harus berdoa terlebih dahulu.

FIlosofi Ingkung ini terletak pada sikap ayam tersebut yang terlihat seperti orang melakukan sujud dalam solat dengan tenang dan khusyuk. Lalu untu melengkapi ingkung tersebut, ibu-ibu juga memasak lauk, sayur, dan makanan pelengkap lain. Ingkung tersebut diarak dari balai desa menuju Masjid Banyumudal dengan diiringi pula tetabuhan. Sesampainya di masjid, Ingkung akan dibacakan doa doa Thoyibah oleh para ulama setempat. Setelah dibacakan doa barulah ingkung tersebut dibagi-bagikan ke seluruh warga setempat. Selain diikuti oleh warga Kuwarisan, biasanya diundang pula Bupati Kabupaten Kebumen dan para pejabat setempat.

Menurut sejarahnya, tradisi ini dimulai oleh Ulama Agung Syekh Ibrohim Asrama Qondi yang menyebarkan agama Islam di tanah Jawa dan membangun masjid Banyumudalyang merupakan masjid pertama di Kebumen. Syekh Ibrohim Asrama Qondi lahir di Kota Samarakan, Rusia. beliau sampai di tanah Jawa saat masa pemerintahan Raja Champa pada abad ke-15 di daerah Demak.

Syekh Ibrohim waktu itu mengajak Raja Champa dan para rakyatnya nutuk memeluk agama Islam, lalu dia terus melakukan perjalannya dalam rangka menyebarkan agama Islam. Ketika sampai di Kebumen khususnya Kuwarisan, selain membangun Masjid, beliau juga memeberitahu tentang tradisi ingkung yang mempunyai filosofi yaitu solat dengan tenang dan khusyuk seperti sikap ayam ingkung tersebut.

Tradisi yang sudah turun temurun di laksanakan oleh warga Kuwarisan ini pastilah mempunyai tujuan dan manfaat tersendiri, antara lain untuk memperingati Khaul (acara untuk memperingati dan memdoakan sesepuh sesepuh dan para ulama setempat. Selain itu, acara ini juga dapat mempererat tali persaudaraan dan ukhuwah islamiyah antar warga. Acara ini bisa juga sebagai ajang berbagi kepada sesama dan mengingatkan kita untuk selalu bersyukur atas segala karunia yang telah Tuhan berikan.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Tradisi-Ingkung-di-Masjid-Banyumudal/
Comments
Loading...