Tradisi Hamin dan Tumpengan Orang sunda sebagai Seremonial Perekat Sosial

0 7

Tradisi Hamin dan Tumpengan Orang sunda sebagai Seremonial Perekat Sosial

Tradisi tumpengan dalam orang sunda begitu sudah menjadi sebuah keharusan ketika mendapatkan nikmat kehidupan dari Tuhan YME, dalam tradisi sunda ini tumpengan biasanya didahului oleh hamin, hamin merupakan ibadah membaca surat – surat dan doa – doa dipimpin oleh ustad atau orang yang dituakan dengan tujuan ucap syukur atas nikmat yang diberikan. Atau dengan kata lain hamin merupakan seremonial dari tumpengan , tumpengan merupakan syukuran makan bersamadengan tujuan tertentu dan biasanya disediakan nasi tumpeng dengan lauk – lauk nya dan disimbolkan dalam sebuah “nyiru” berbentuk limas dengan bagian atas yang runcing.

Hamin ini dapat ditemui dalam silaturahmi,halal bihalal saat lebaran,syukuran atas kenaikan pangkat, syukuran atas pembangunan rumah / rumah baru, hamin merupakan perwujudan dari syukur nikmat yang dilaksanakn orang – orang yang mampu melksanakanya, biasanya diiringi dengan nazar terlebih dahulu, tradisi tumpengan ini menjadi unik diteliti karena mengandung nilai kesakralan dalam dimensi religiusitas manusia disisi lain juga mengandung kearifan lokal kebudayaan sunda selain itu tradisi hamin pula juga secara kasat mata telah membuat hubungan sosial yang intim antar pelaku yang terlibt karena hamin ini dilaksanakan oleh seluruh keluarga besar dan juga tetangga serta para kerabat.

Emile durheim dengan teori stuktural fungsionalism melihat bahwa masyarakat itu sebuah stuktur yang saling berfungsi satu lainya dengan lain halnya,emile durheim melihat tiga fungsi utama agama: sebagai perekat sosial, sebagai kontrol sosial, sebagai pemberi makna dan tujuan. Fokus penelitian ini melihat fenomena hamin dan tumpengan sebagai sarana untuk perekat sosial .

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Tradisi-Hamin-dan-Tumpengan-Orang-sunda-sebagai-Seremonial-Perekat-Sosial/
Comments
Loading...