Tradisi Bhubu’an di Jaddih Bangkalan

0 60

Tradisi Bhubu’an

Tradisi Bhubu’an Ini merupakan salah satu tradsi yang memiliki keunikan dari daerah asal saja, Desa Jaddih, Kecamatan Socah, Kabupaten Bangkalan, Madura. Tak hanya tradisisnya yang unik, namanya pun juga unik ; Bhubu’an. Apa sih tradisi ini ?Bhubu’an (Kado Pernikahan) memang dikenal kuat melekat bagi warga Desa Jaddih. Secara gampang, bhubu’an diartikan dengan tradisi pemberian kado pernikahan umumnya beruapa uang, dari tamu atau undangan kepada penerima atau pengantin atau tuan rumah. Nah pemberian itu lantas dicatatn jumlah atau nominalnya oleh si tuan rumah.

Agar dikembalikan Hah, masa’ baru dikasi sudah dikembalikan ? Heheh ya memang benar dikembalikan, tapi tidak langsung saat itu. Jadi maksudnya, orang yang menerima bhubu’an saat ini, hendaklah nanti memberi (mengembalikan) bhubu’an dengan jumlah yang sesuai atau bahkan bisa saja lebih besar dari nominal yang dulu diterimanya, kepada pemberinya dulu saat si pemberi itu nantinya bergantian punya hajat. Maka dari itu wajar jika bhubu’an nyaris selalu ada dalam tiap hajatan rakyat setempat, semisal acara nikahan ataupun khitanan.

Ada tiga faktor yang mendasari tradisi bhubu’an ini. Pertama, faktor doktrin agama, yang telah melahirkan alasan bhubu’an sebagai media pertolongan kepada sesama manusia, dengan tujuan untuk mendapatkan pahala. Kedua, dipengaruhi oleh adanya faktor sosial masyarakat yang menghasilkan alasan mengikuti bhubu’an sebagai media belajar tingkah laku, kesopanan dan pengalaman dengan tujuan untuk menciptakan kerukunan dan mempererat hubungan persaudaraan, hingga akhirnya mampu menyelesaikan permasalahan. Ketiga, dipengaruhi oleh faktor seni dan budaya masyarakat sehingga masyarakat memaknai bhubu’an sebagai media hiburan masyarakat hingga akhirnya sebagai media silaturrahim untuk mengembangkan adat istiadat.

Source http://www.lontarmadura.com http://www.lontarmadura.com/tradisi-bhubuan-di-bangkalan/

Leave A Reply

Your email address will not be published.