Tarian Janggrung Gunung Kidul Yogyakarta

0 53

Tarian Janggrung Gunung Kidul Yogyakarta

Tarian Janggrung di daerah Kecamatan Semanu Gunungkidul merupakan jenis kesenian yang disakralkan. Dalam setiap pelaksanaan acara bersih desa, setiap tahunnya kesenian ini selalu dipentaskan di tempat yang dikeramatkan. Yakni di bawah pohon asem dan Kepoh yang berada di Dusun Munggi Desa Munggi Kecamatan Semanu. Konon, tempat tersebut dipercaya sebagai cikal bakal berdirinya daerah setempat.

Oleh masyarakat setempat kedua pohon besar tersebut diselimuti dengna bentangan kain kafan panjang. Dulunya ditempat itu tumbuh pohon munggi besar yang kemudian desa tersebut dikenal dengan sebutan desa Munggi.

Menurut kepercayaan masyarakat setempat, Tarian Janggrung dipercaya dapat digunakan sebagai perantaraan penyembuhan berbagai macam penyakit. Oleh seorang penari orang yang terserang penyakit dimintakan kepada yang mbau rekso (penguasa gaib) yang punya tempat untuk diberikan kesembuhan.

Oleh seorang penari orang yang sakit diajak menari dengan diiringi musik gamelan dan selanjutnya dicium dan diusap mukanya dengan menggunakan selendang sang penari. Sepintas diamati tidak sedikit pengunjung yang datang untuk berobat.

Dengan kepercayaan yang diyakini dan nilai spiritualitas yang tinggi tak sedikit pengunjung yang rela datang dari luar kota. Percaya tidak percaya kesembuhan yang diharapkan pun muncul. Entah dari mana sumbernya namun yang jelas jika seseorang mempunyai keinginan untuk sembuh dan telah berikhtiar Tuhan akan memberikan kesembuhan dengan beribu jalan.

Selain tarian janggrung, ditempat yang dikeramatkan tersebut seorang Juru kunci membacakan mantra-mantra sambil membakar kemenyan. Selain meminta penyembuhan, terlihat banyak pengunjung yang masih mempercayai jika tempat keramat tersebut dapat mendatangkan berkah.

Tak sedikit warga sekitar maupun dari daerah lain yang datang untuk didoakan agar mendapatkan berkah, kemurahan rejeki maupun jodoh. Asap kemenyan yang mengepul ditambah alunan musik janggrung dengan lenggak-lenggok sang penari seakan membawa para penonton hanyut dalam nuansa mistik yang sangat kental.

Meski dalam perkembangannya kesenian ini hampir punah. Bagi masyarakat yang mempercayainya kesenian ini masib tetap dilestarikan. Selain nilai ritual yang tinggikesenian janggrung juga merupakan kekayaan budaya masyarakat di Gunungkidul.

Source http://kebudayaangk.blogspot.co.id/ http://kebudayaangk.blogspot.co.id/2011/03/janggrung.html
Comments
Loading...