Tari Lengger Tapeng Kulonprogo

0 154

Tari Lengger Tapeng

Tari Lengger Tapeng merupakan seni pertunjukan yang berasal dari Desa Nglinggo, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta. Tarian ini menggunakan topeng dan melibatkan beberapa penari dengan berbagai macam karakter. Seperti bidadari, hanoman, raksasa, hingga beberapa makhluk lainnya. “Lengger, artinya tari dan Tapeng itu Tayub Topeng, makai topeng. Karena para penarinya memakai topeng ketika menari,” ujar Teguh Kumoro, Kepala Desa Nglinggo, akhir pekan lalu.

Tarian ini termasuk langka dan jarang ditemui karena berasal dari desa setempat, Nglinggo. Bukan hanya sekedar warisan budaya, tarian ini juga memiliki beberapa makna.

Jer basuki mawa bea, yang artinya membutuhkan sebuah modal untuk mencapai sebuah kesuksesan dalam pepatah Jawa. Lengger Tapeng, juga menjadi salah satu bentuk ungkapan penebus nazar bagi masyarakat di Desa Nglinggo. “Kalau warga sini punya doa, atau nazar, biasanya Lengger Tapeng ini jadi nazarnya. Digelar semalaman, mulai dari jam 8 malam. Selesainya bisa pagi dini hari,” ujar Teguh.

Doa yang dipanjatkan bermacam-macam. Mulai dari meminta rezeki, menyekolahkan anak, hingga cepat panen. Ini karena mayoritas penduduk adalah petani. Dulunya, tarian ini merupakan media penarik masyarakat setempat untuk menyebarkan Agama Islam oleh Sunan Kalijaga. “Jadi, dulu Sunan Kalijaga menggunakan atraksi tarian ini, buat menyebarkan agama,” tambah Teguh.

Seperti yang diketahui, penyebaran Agama Islam di Pulau Jawa memang mayoritas dilakukan oleh Wali Songo. Tarian ini juga memiliki unsur magis.

Saat pertunjukan, tidak sedikit dari penari ‘kemasukan’ arwah-arwah yang konon adalah leluhur. Mereka menari di alam bawah sadar, hanya mengikuti alur tarian.

Biasanya, diiringi dengan tatapan kosong, dengan badan yang masih menggolek mengikuti alunan musik. Saat berperan menjadi hewan, maka penari akan bertingkah laku seperti hewan. Berperan menjadi burung, ditirukanlah kelakuan burung tersebut. “Ini akan berlangsung sampai tarian mau selesai, kalau tidak dalam kepentingan wisata, ya sampai dini hari lah,” tambah Teguh.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Tari-Lengger-Tapeng/
Comments
Loading...