Sejarah Wilayah Cina Benteng Di Tangerang

0 79

Bicara soal komunitas Cina Benteng, tidak terlepas dari sejarah masuknya warga Tiong Hoa di wilayah Tangerang. Berdasarkan sumber dari salah seorang Budayawan Tiong Hoa Tangerang, Oey Tjin Eng, masuknya warga Tiong Hoa di Tangerang diperkirakan sekitar tahun 1407, yaitu ketika rombongan Chen Ci Lung atau Ha Lung terdampar di Teluknaga, salah satu daerah pesisir utara wilayah Tangerang (saat ini menjadi salah satu nama kecamatan di wilayah Kabupaten Tangerang-red).

Pada waktu itu, menurut Oey Tjin Eng, wilayah tersebut merupakan wilayah kekuasaan Sang Hyang Anggalarang dari Kerajaan Pajajaran. Terdamparnya Chen Ci Lung atau Ha Lung ini, diikuti juga oleh 9 orang gadis cantik. Yang kemudian, 9 gadis cantik tersebut diperistri oleh 9 prajurit Anggalarang, dengan konvensasi, Chen Ci Lung atau Ha Lung diberi sebidang tanah. Dan, Chen Ci Lung pun menikah dengan wanita lokal. Dari perkawinan-perkawinan tersebut, munculah apa yang dinamakan peranakan.

Berkembangnya warga peranakan ini, meluas sampai wilayah Pangkalan (salah satu tempat di sekitar wilayah Teluknaga-red), yang pada akhirnya banyak bermukim di sekitar pinggiran Kali Cisadane, di sekitar wilayah Kali Pasir (Pasar Lama Kota Tangerang-red). Seiring perkembangannya, wilayah ini menjadi pusat perdagangan warga Tiong Hoa peranakan.

Di sekitar tempat ini, tepatnya antara Masjid Jami Kali Pasir sampai dengan Robinson, terdapat benteng pertahan Belanda. Karena benteng tersebut dibuat oleh orang-orang yang berasal dari Makasar, benteng tersebut dikenal dengan nama Benteng Makasar. Dari situlah, warga Tiong Hoa peranakan di Tangerang terkenal dengan sebutan Cina Benteng. Karena banyak bermukim di sekitar benteng.

Benteng itu bisa dikatakan sebagai batas pertahanan Belanda waktu itu. Wilayah di seberang benteng, atau seberang kali ke sana, itu
wilayah Banten. Dan, seberang sini, itu wilayah Batavia, yang saat itu wilayah kekuasaan kolonial Belanda.

Source https://merahputih.com https://merahputih.com/post/read/menengok-sejarah-cina-benteng-di-tangerang
Comments
Loading...