budayajawa.id

Sejarah Munculnya Tradisi Endog – Endogan di Banyuwangi

0 24

Sejarah Munculnya Tradisi Endog – Endogan di Banyuwangi

Tradisi endog-endogan sendiri tidak hanya dilakukan pada satu wilayah, tapi tersebar di 24 kecamatan di wilayah Kabupaten Banyuwangi, terutama di wilayah-wilayah yang ditempati Suku Using, suku asli Banyuwangi. Mulai dari mushola kecil di desa, masjid, sekolah, bahkan organisasi Islam, semuanya menggelar tradisi endog-endogan.

Menurut Suhailik, sejarawan lokal Banyuwangi, munculnya tradisi endog-endogan sejak akhir abad 18. Endog-endogan ini masuk setelah Islam masuk ke wilayah Kerajaan Blambangan. Kisah awal tradisi Endog-endogan di Banyuwangi konon diawali dengan adanya pertemuan di Bangkalan antara Mbah Kyai Kholil, pimpinan Ponpes Kademangan Bangkalan dengan KH Abdullah Fakih pendiri Ponpes Cemoro Balak, Songgon, Banyuwangi.

Dalam pertemuan tersebut, Kyai Kholil mengatakan bahwa kembange Islam wes lahir di nusantara (Nadlatul Ulama) yang dipersonifikasikan sebagai endhog (telur). Yaitu kulit telur melambangkan kelembagaan NU sendiri, sementara isi telur melambangkan amaliyah.

Sepulang dari pertemuan tersebut, Kyai Fakih pun menyebarkan amanah tersebut dengan cara mengarak keliling kampung gedebog (batang) pisang yang telah dihias dengan tancapan telur-telur dan bunga, dengan disertai lantunan sholawat dan dzikir. Ini kemudian menjadi cikal bakal tradisi endog-endogan yang ada di Banyuwang.

Yang juga unik, tradisi Endog-endogan tidak serentak dilaksanakan pada tanggal 12 Rabiul Awal, tapi dilaksanakan selama satu bulan. Waktunya bergantian, hari ini bisa di kampung A, besok di kampung B. Yang jelas selama satu bulan penuh di Banyuwangi akan banyak pawai endog-endogan.

Namun dengan perkembangan zaman, kembang endog sudah berubah tidak hanya berbentuk bunga tetapi berubah sesuai kreativitas masyarakat, seperti berbentuk barong, ular naga, pesawat ataupun model kerucut.

Menurut Salimah, salah satu pembuat kembang endog, bentuk yang banyak dicari oleh masyarakat adalah bentuk seperti burung dan juga kerucut. “Jadi telurnya tidak lagi ditusuk bambu tapi digantung agar tidak cepat basi. Bentuknya juga lebih menarik terutama bagi anak-anak,” katanya.

Source https://kanal3.wordpress.com/ https://kanal3.wordpress.com/2015/04/21/sejarah-munculnya-tradisi-endog-endogan-di-banyuwangi/
Comments
Loading...