Sabda Pandita Ratu: Yang Sudah Terucap Harus Dilaksanakan

0 138

Sabda Pandita Ratu: Yang Sudah Terucap Harus Dilaksanakan

Ternyata urusan BICARA dan keturunannya yang terkait dengan olah mulut, misalnya MENCELA dan MEMUJI, mendominasi ranking teratas dalam pitutur Jawa. Benarlah kata peribahasa Indonesia yang mengatakan “Mulutmu harimau kamu” maupun “Berbicara peliharalah lidah, berjalan peliharalah kaki”. Dapat disimpulkan bahwa masalah manusia ada pada mulutnya.

Sabda Pandita Ratu: Yang Sudah Terucap Harus Dilaksanakan

Unen-unen: sabda pandhita pangandikaning ratu yen wis tumiba ora kena owah. Ana tetuladane nalika jumeneng dalem, P.B. VII ana onder upsir malarat, wis ora bisa mara seba, dilalah ing sawiji dina ingkang sinuhun kangjeng susuhunan, ngulawisudha onder opsir, utun dalem nyai tumenggung keliru olehe andhawuhake timbalan dalem, marang kolonel komandhan, onder upsir kang malarat mau kang winisudha, nganti agawe oreging pasewakan, awit sulaya karo panyuwune kolonel komandhan, sanadyan mangkono iya dilestarekake, sarehning onder upsir mau ora seba: banjur didhawuhake marang omahe panuju turu banjur digugah, kalakon didhawuhake dadi upsir, bareng konjuk kauningan ing sampeyan dalem, kacathet sajroning galih yen olehe andhawuhake nyai tumenggung kliru, nanging ora dibatalake sarta ora andadekake deduka dalem, bareng ing dina Senene manèh: misudha marang upsir kang benere disuwunake, sarta mundhut balining arane upsir kleron, diparingake marang upsir anyar, opsir kleron, kaparingan liru kaarana: Radèn Mas Panji Jayasupena, (dening lagi turu winisudha) iki teteping unen-unen ing dhuwur mau: sabda pandhita pangandikaning ratu.
TERJEMAHAN RINGKAS: Ucapan: “Sabda pandhita pangandikaning ratu” kalau sudah diucapkan tidak bisa diubah. Ada contoh pada masa pemerintahan Pakubuwana VII, pernah terjadi kekeliruan mengangkat seorang bintara miskin menjadi perwira. Petugas yang ditugasi memberitahu salah alamat, tidak sesuai dengan yang diusulkan kolonel komandan. Sri Sunan tetap mewisuda menjadi perwira walaupun pisowanan menjadi heboh. Lebih-lebih si calon perwira tidak sowan menghadap, dan waktu disusul ke rumahnya, yang bersangkutan masih tidur. Sri Sunan tahu kalau petugas salah menjalankan perintah, tetapi tidak marah dan tetap mewisuda si perwira keliru tersebut. Selanjutnya perwira yang seharusnya dipromosikan diwisuda minggu depannya. Nama jabatan yang telah diberikan kepada perwira keliru dikembalikan kepada perwira asli dan si perwira keliru diberi nama jabatan baru yaitu Raden Mas Panji Jayasupena (Supena: mimpi, orang mimpi berarti sedang tidur; Diberi nama tersebut karena waktu dipanggil yang bersangkutan masih tidur). Itulah: Sabda pandhita pangandikaning ratu. Kalau sudah diucapkan harus dilaksanakan.
Source http://iwanmuljono.blogspot.com/ http://iwanmuljono.blogspot.com/2012/10/pitutur-kumpulan-1-berbicara.html
Comments
Loading...