Ritual Ngeuyeuk Seureuh

0 100

Ritual Ngeuyeuk Seureuh

Ngeuyeuk seureuh adalah salah satu rangkaian upacara adat pernikahan sunda yang dilaksanakan pada malam hari sebelum akad nikah di rumah mempelai wanita. Ngeuyeuk seureuh berisi nasihat-nasihat dalam berumah tanggadan pendidikan seks (sex education) yang disampaikan dengan canda tawa, sehingga acara berlangsung dipenuhi dengan canda tawa. Pelaksanaan Ngeuyeuk seureuh dipimpin oleh Nini Pangeuyeuk.

Upacara dimulai dengan pemberian 7 helai benang kanteh sepanjang 2 jengkal kepada kedua mempelai. Sambil duduk menghadap dan memegang ujung-ujung benang, kedua mempelai meminta izin menikah kepada orang tua mereka. Lalu, Nini Pangeuyeuk membawakan kidung berisi permohonan dan doa kepada Tuhan sembari nyawér (menaburkan beras sedikit-sedikit) kepada mempelai sebagai simbol harapan hidup sejahtera bagi sang mempelai. Setelah itu, mempelai dikeprak (dipukul pelan-pelan) dengan sapu lidi, diiringi nasihat untuk saling memupuk kasih sayang.

Kain putih penutup pangeuyeukan dibuka, melambangkan rumah tangga yang bersih dan tak ternoda. Menggotong 2 perangkat pakaian di atas kain pelemat, melambangkan kerjasama pasangan calon suami istri dalam mengelola rumah tangga. Lalu, mempelai pria membelah mayang jambé dan buah pinang. mayang jambé melambangkan hati dan perasaan wanita yang halus, buah pinang melambangkan suami istri saling mengasihi dan dapat menyesuaikan diri. Selanjutnya, mempelai pria menumbuk alu ke dalam lumping yanh dipegang oleh mempelai wanita.

Setelah itu, mempelai membuat lungkun, dua lembar sirih bertangkai berhadapan digulung menjadi satu memanjang dan diikat benang, begitu juga kedua orangtua dan tamu. Selanjutnya diaba-abai oleh nini pangeuyeuk, kedua mempelai dan tamu berebut uang yang berada di bawah tikar sambil disawér, melambangkan berlomba mencari rezeki dan disayang keliuarga.

Sesudahnya, kedua mempelai dan sesepuh membuang bekas ngeuyeuk seureuh ke perempatan jalan, simbolisasi membuang yang buruk dan mengharap kebahagiaan dalam menempuh hidup baru. Terakhir, menyalakan tujuh buah pelita, sebuah kosmologi subda ajan jumlah hari yang diterangi matahari dan harapan akan kejujuran dalam membina kehidupan rumah tangga.

Zaman sekarang upacara ngeuyeuk seureuh sudah sangat jarang dilaksanakan. Namun tahun lalu, sempat menjadi trending topic karena pernikahannya Raisa dan Hamish Daud yang dikenal menjadi hari patah hati nasional, tetapi yang menarik dari pernikahan tersebut karena meraka menggunakan adat sunda sehingga mereka melaksanakan upacara ngeuyeuk seureuh. Maka dari itu kita sebagai generasi penerus bangsa sudah sepatutnya untuk melestarikan kebudayaan kita.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Ngeuyeuk-Seureuh-1/
Comments
Loading...