Nilai Pada Sastra Panitisastra

0 144

Nilai Pada Sastra Panitisastra

    • Dhandhanggula tumut sarwa nora bangkit, mukanira kadya lenging gua, kewala melongo bae, mangkana ing tumuwuh, wruhing wisa sakiki-siki, wisaning wong anembah, ing Ywang Maha Gung, yen carobo ing tyasira, dadya reged kethuh amatuh mulintir, nembahe tan katrimah
    • Sinom ) trus sagunging pangawikan, sampurnaning para bekti, yen sira amangun yuda, micaraa rehing jurit, sudira amrih titih, widigdayaning prang pupuh, mring wanining kang bala, mandining ula upami, lan galaking singa yekti kena ilang. (cuplikan tembang sinom bait 2)

 Artinya : semua ilmu, sempurnanya orang-orang yang berbakti, kalau kamu mengadakan perang maka yang dibicarakan adalah peperangan, bersemangatlah saat menjalaninnya, seperti halya perang pupuh, kepada prajurit yang ikut perang, bagaikan ular yang ganas,dan ganasnya singa ketika diganggu. Ingkang lembu panengranya, yen swaranira geng yekti, kedhik puhane tan misra, wong miskin mengkono malih, keh-akeh solahneki, bawane denya mrih antuk, cukupa kang binoja, mangkana wong kurang warni, ing tegese tan gambuh rupane ala.(cuplikan tembang Sinom bait 16)

Artinya: sapinya yang menjadi pertanda, kalau suaranya benar-benar besar, tidak pantas ika sedikit air susunya,begitu juga orang miskin, banyak tingkahnya, pasti mendapatkan ganjaran yang setimpal dari kelakuannya, cukup yang beruntung, begitulah orang yang kurang memperhatikan wajah, maksudnya tidak malu walaupun tidak rupawan.

Dalam bait 2,terdapat perumpamaan yang merupakan imajinasi pengarang untuk memperindah karya itu, pada bait 16 terdapat keterkaitan tembang antara tembang Sinom dengan gambuh yang merupakan tembang selanjutya,atau sering disebut Sasmitaning tembang.

  • Pocung pandhita gung,utama ambek rahayu, tan tiru wong tuwa, ewuhing aurip iki, ala ayu gumelar ung dhandhanggula.(cuplikan tembang Pocung bait 15) Artinya : pendeta agung, yang utama juga selamat, tidak meniru orang tuanya, malunya hidup ini, cantik jelek besar di dhandhanggula. Dalam bait tersebut terdapat sasmitaning tembang antara Pocung dengan Dhandhanggula.
  • Dhandhanggula kang akendel nanging ayya kadi, kekendelaning singa susuta, amung sapisan kendele, mukyaning busaneku, kang linewihaken ta dening, para sujana datan liyan saking kampuh, yen mungguh ing papanganan, puwan sapi kang linewihaken dening, bremana resi sabrang.Artinya : bekerja keraslah akan tetapi jangan seperti, kerja kerasnya singa susuta, hanya sekali kerja kerasnya, yang pertama dari busananya itu, yang mempunyai kelebihan, para orang pintar tanpa orang lain dari (kampuh), kalau untuk makanan, alat pemeras susu sapi yang dianggap mempunyai kelebihan oleh, Bremana Resi dari sabrang. Yen lakine mati milu mati, nora mati asuduka jiwa, myang ta kuwu ing sentrane, yeka kewala lamun,lakinipun tumekeng pati, tan karsa krama liyan, tumeka ing lampus, yeka dyah kang patibrata, sadya tumut mring delahan wong kekalih, tembe kanthena asta.(cuplikan tembang Dhandhanggula. Artinya: jika suaminya mati ikut mati, tidak mati berdukalah jiwanya, kepada lurah di tempatnya, yaitu masanyai,datangnya kematian kepada sang suami, tidak ingin menikah dengan lainnya, datangnya kematian, yaitu putri yang mati bertapa, bersedia ikut kepada keduannya, baru saja bergandengan tangan . Pada bait ke 4,terdapat perumpamaan yang artinya sudah tersirat di dalam perumpamaan itu,fungsinya untuk menambah keindahan dan membuat para pembaca penasaran,kemudian pada bait ke 9 terdapat sasmitaning tembang antara dhandhanggula dengan kinanthi yang merupakan tembang selanjutnya.

 

  • Kinanthi munggeng pasarnuhan samun, nyanyengit nora prak ati, iwir sekar tepus uapama, manggah warnaning abrit, nanging sepi tanpa ganda, lamun kembang nora wangi.(cuplikan tembang kinanthi bait 9) Dalam cuplikan di atas pengarang  menggunakan perumpamaan,agar memperindah karyanya dan menarik pembaca untuk mencari tahu.
  • Asmarandana pecah tan kena pinulih, mangkana ingkang upama, tegal yen ilang sukete, sayekti enggal tinilar, ing buron kang mamangan, dadya sepi kirang semu, tuwin bangsawan lamun sat. (cuplika tembang Asmarandana bait 2)Artinya : tidak pecah terkena (pinulih), begitulah umpamanya, tegalan yang hilang rumputnya, benar-benar akan segera ditinggalkan, para pemburu makanan, jadi sepi kurang semu, dan bangsawan jadi hilang. Angalenthar tanpa dadi, jerih cinobeng kasuran, yen wus catur pariksane, sepi tan tumamang angga, iku wong tan prayoga, yen winora denya lungguh, sinoming para sujana. (cuplikan Asmarandana bait 18). Pada ulasan di atas,dalam bait ke 2 terdapat ungkapan yang fungsinya sama dengan ungkapan yang lainnya,yaitu imajinasi pengarang. Sedangkan bait 18 terdapat sasmitaning tembang antara Asmarandana dengan sinom yang merupakan tembang selanjutnya.
  • Sinom teka marani barah, kudhis nanah denleketi, iwir paksi bango upama, lamun miber angluwihi, angayuh ing wiyati, kadya silem mega biru, singgih papatensira, mintaa kasekten adi, mring sawarga milalu andemung lola.(cuplikan tembang sinom bait 15). Dalam cuplikan teks di atas bait ke 15 dari tembang terdapat sasmitaning tembang antara sinom dengan Juru demung yang merupakan tembang selanjutnya.

 

  • Juru Demung marmane suteng sujana, aja katungkul gumunggung, mameng-ameng tanpa urus, akarya susahing yayah, akarya prihatin ing biyung, tansah peteng ingkang manah, sungkawane tanpa madu.(cuplikan tembang Juru Demung bait 9). Dari cuplikan di atas dapat kita lihat adanya sasmitaning tembang antara tembang Juru Demung dengan tembang selanjutnya yaitu Dhandhanggula.
Source http://sulistiyowatiss.blogspot.co.id http://sulistiyowatiss.blogspot.co.id/2014/06/kajian-serat-panitisastra.html
Comments
Loading...