Ngariung Pandeglang

0 246

Ngariung

Nikahan? Khitanan? Syukuran? Mendoakan orang meninggal? Peringatan hari besar? Apapun acaranya, ngariung pasti ada dalam rangkaian acara tersebut, atau bahkan, ngariung menjadi agenda utama dari acara tersebut. Ngariung memang tidak dapat dipisahkan dari acara yang dilakukan di Pandeglang, apalagi jika acara tersebut memiliki maksud untuk mendoakan sesuatu atau seseorang.

Ngariung adalah kegiatan berkumpulnya orang – orang, khususnya laki – laki, baik dewasa maupun muda, untuk mendoakan sesuatu atau seseorang, dan setelah proses mendoakan selesai, mereka mendapatkan makanan dan minuman (yang sudah dibungkus dalam suatu wadah) dari orang yang mengundang mereka untuk berdoa. Isi dari paket makanan tersebut biasanya terdiri dari nasi, ikan, ayam, bihun, kue, mie instan, dan air mineral kemasan gelas, namun isi paket tersebut tidak terbatas pada makanan – makanan ini saja, bisa lebih sedikit atau bisa juga lebih banyak, bergantung pada kemampuan penyelenggara ngariung.

Ngariung tidak memiliki perbedaan signifikan dalam tujuannya meskipun dilakukan dalam acara yang berbeda. Prosesnya sama, orang – orang berkumpul, membaca doa hadhoroh dan doa – doa lainnya yang dipimpin oleh seorang ustadz atau kyai. Doanya sama, yang berbeda hanya ditambahkan maksud dan tujuan dalam doa sesuai dengan acara yang menjadi alasan ngariung. Durasi ngariung bermacam – macam, bisa cepat, bisa juga menjadi sangat lambat. Biasanya, bila ngariung diisi dengan acara ceramah dari kyai atau ustadz, ngariung bisa menjadi sangat lama, bahkan baru selesai hingga pukul 00.00, meski sudah dimulai sejak sehabis sholat Isya.

Ngariung, selain menjadi ajang untuk mendoakan sesuatu atau seseorang, juga menjadi ajang bersosialisasi bagi masyarakat. Karena, mereka akan duduk terlebih dahulu sambil mengobrol saat menunggu orang – orang yang diundang datang ke tempat ngariung. Walaupun sebenarnya laki – laki dewasa yang menguasai doa – doa dengan benar dan fasih, tak jarang anak – anak lelaki yang masih kecil pun antusias mengikuti kegiatan ngariung ini. Walaupun antusias mereka sebenarnya untuk mendapatkan makanan, namun antusiasme mereka juga penting karena merekalah kelak yang akan meneruskan dan melestarikan tradisi ngariung ini.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Ngariung-1/
Comments
Loading...