Mitos Melingkarkan Tangan di Tiang Pendopo Keraton Mangkunegaran Solo

0 257

Mitos Melingkarkan Tangan di Tiang Pendopo Keraton Mangkunegaran Solo

Kota Solo terletak di Provinsi Jawa Tengah. Kota Solo disebut juga sebagai kota Surakarta. Solo merupakan salah satu tempat wisata di Jawa Tengah yang mengandalkan potensi seni dan budaya Jawa sebagai daya tarik utama tujuan wisata. Meski demikian, sejumlah tempat wisata modern juga mulai dibangun di Solo. Tempat wisata modern tersebut umumnya berupa pusat perbelanjaan yang menjual hasil kerajinan warga Solo dan sekitarnya. Misalnya batik Solo dan kerajinan gerabah.

Mitos Seputar Tiang Pendopo Kraton Mangkunegaran Solo

Yang menarik dari Keraton Mangkunegaran adalah ukiran atapnya yang bergaya Barat. Pendudukan Belanda atas wilayah Nusantara rupanya berpengaruh terhadap perkembangan seni arsitektur di kota Solo. Pengaruhnya bukan hanya pada Keraton Mangkunegaran. Pasar Gede Solo pun memiliki arsitektur bangunan khas Belanda. Kalau boleh dibilang, pengaruh budaya Barat pada cagar budaya di Indonesia yang di Solo ini kelihatan sekali.

Di dalam Pendapa Keraton Mangkunegaran, aturan yang berlaku disana adalah semua alas kaki pengunjung harus dilepas. Budaya Jawa yang satu ini masih berlaku di masyarakat suku Jawa. Sekarang saja kalau kita berkunjung ke saudara yang bertempat tinggal di Jawa Timur atau Jawa Tengah pasti ada aturan tak tertulis untuk melepas sandal atau sepatu sebelum masuk ruang tamu.

Dan kalau bicara adat Jawa di Kraton Mangkunegaran di kota Solo, maka kita tidak akan lupa salah satu mitos yang berkembang mengenai tiang pendapa Mangkunegaran. Ada sebuah mitos mengenai tiang pendapa di Keraton Mangkunegaran. Bahwa barang siapa yang bisa melingkarkan kedua tangannya ke tiang ini, dan kedua tangan itu dapat bertemu, maka keinginan yang dipanjatkan akan terkabul.

Source Mitos Melingkarkan Tangan di Tiang Pendopo Keraton Mangkunegaran Solo Awesome Indonesia
Comments
Loading...