Merak-Merak Sintir, Permainan Tradisional

0 37

Merak-Merak Sintir, Permainan Tradisional

Di daerah Jakarta, permainan merak-merak sintir dapat ditemui di Kebun Melati, Tanah Abang. Nama permainan ini berasal dari ungkapan yang melukiskan tingkah laku burung merak yang senang berputar-putar saat mengembangkan ekornya yang indah. Permainan ini tidak terikat oleh waktu dan musim, namun bisanya dilakukan pada malam hari. Akan tetapi, permainan ini bukan permainan yang baik untuk dimainkan siapa saja.

Pemain biasanya terdiri dari anak laki-laki dengan usia 12-13 tahun atau lebih dewasa lagi. Sekurang-kurangnya pemain berjumlah empat orang. Peralatan yang digunakan dalam permainan ini adalah sehelai sarung, ember dan air. Arena bermainnya berupa tempat terbuka yang cukup lapang. Bagian utama permainan ini adalah pemanggilan roh untuk dapat masuk dalam tubuh salah seorang pemain.

Sebelum permainan dimulai, terlebih dahulu dilakukan penunjukan siapa yang akan menjadi pemeran burung merak. Setalah pemeran burung merak didapat, kemudian ditunjuk pemimpin permainan yang bertugas memanggil roh. Sedangkan pemain lain dengan jumlah tak terbatas bertugas melantunkan syair Merak-merak Sintir sambil mengelilingi pemain utama di tengah arena. Gambaran liriknya adalah sebagai berikut:

Merak, merak sintir,

Sintimye ngeong ngeong,

Ade burung, ade merak,

Burung merak ngigel,

Di Gunung Cede.

Pemeran utama berdiri di tengah arena, dikerudungi oleh sarung, dan matanya ditutup. Pemain lain melantunkan syair yang seperti mantera tersebut secara berulang-ulang. Perlahan-lahan pemeran merak pun mulai tertidur dan tidak sadar. Roh mulai masuk ke dalam tubuh pemain dengan ditandai badannya yang kaku. Maka sarung pun mulai dibuka dan peserta lain menjauh ke pinggir.

Para penonton mulai memberi perintah kepada pemeran merak itu untuk melakukan gerakan-gerakan tertentu. Seperti disuruh berjalan, menari, dan kebiasaan lainnya dari seekor burung merak. Apabila nama aslinya dipanggil, pemeran merak menjadi sadar kemudian menangis. Cara menyadarkannya kembali adalah dengan menyiram air yang tersedia ke tubuh pemeran merak. Permainan ini sejenis dengan permainan kodok-kodokan, monyet-monyetan, atau ditempat lain semacam jailangkung dengan media yang berbeda.

Source https://budaya-indonesia.org/Merak-merak-Sintir/ https://budaya-indonesia.org/Merak-merak-Sintir/
Comments
Loading...