Mengenal Lebaran Cakung Kranggan

0 103

Mengenal Lebaran Cakung Kranggan

“Budaya merupakan suatu keseluruhan  yang bersifat kompleks. Keseluruhan tersebut meliputi kepercayaan, kesusilaan, adat istiadat, hukum, seni, kesanggupan dan juga semua kebiasaan yang dipelajari oleh manusia yang merupakan bagian dari suatu masyarakat.” –E.B. Taylor

Seperti apa yang dikemukakan oleh E.B. Taylor, budaya bersifat kompleks yang mencakup beberapa aspek dalam kehidupan suatu masyarakat. Beda kelompok masyarakat, beda juga kebudayaannya. Setiap kelompok masyarakat mempunyai ciri khas budayanya masing-masing. Begitu pula halnya dengan negara kita tercinta, Negara Kesatuan Republik Indonesia. NKRI merupakan negara kepulauan yang penuh dengan kekayaan dan keragaman budaya. Memiliki 34 provinsi menjadikan Indonesia mempunyai ribuan kebudayaan di setiap daerahnya. Salah satu provinsi dengan kekayaan budaya yang melimpah adalah Jawa Barat.

Provinsi Jawa Barat yang memiliki 18 kabupaten dan 9 kota tentu mempunyai keberagaman budaya di dalamnya. Mulai dari alat musik, seni tari, corak seni rupa, ritual dan upacara adat, serta detail arsitektur bangunan. Namun, banyak dari kebudayaan tersebut yang masih kurang dikenal masyarakat lain. Salah satu kebudayaan Jawa Barat yang saat ini belum banyak diketahui orang adalah tradisi ziarah makan massal yang dilakukan oleh penduduk asli Desa Kranggan Gunung Putri, Kabupaten Bogor.

Momen Hari Raya Idul Fitri tentu identik dengan berkumpul bersama keluarga sambil menyantap hidangan khas lebaran. Selain itu, momen ini juga dimanfaatkan masyarakat untuk berziarah ke makam sanak saudara. Namun ada hal yang istimewa dengan makam yang terletak di gang Cakung, Desa Kranggan Gunung Putri. Sebuah makam sepanjang 10 meter dikunjungi ratusan orang setiap tahunnya. Diketahui makam tersebut gabungan tiga makam keturunan dari kerajaan Padjajaran yang wafat sekitar 1500 M yaitu makan mbah Pidin, mbah Rapidin, dan mbah Saipin.

Peziarah yang datang dari berbagai daerah bergantian membaca tahlil dan mendoakan sosok Mbah Pidin yang terkenal sakti dan bijak semasa hidupnya. Mbah Pidin juga dike­nal sebagai tokoh pemersatu umat di abad ke-15 dan memiliki keturunan yang banyak tersebar, khususnya di Bogor dan Bekasi. Sedikitnya 8.000 warga dari Bogor maupun luar Bogor memadati kegiatan ini yang merupakan ma­sih keturunan beliau dari Kranggan.

Selain untuk mendoakan Mbah Pidin, tradisi ini juga bertujuan untuk menjaga tali silahturahmi antara warga Kranggan Gunung Putri dan masyarakat Kranggan Bekasi. Menurut tradisi ini, warga Kranggan Bekasi dianggap lebih muda dibandingkan warga Kranggan Gunung Putri, sehingga setiap H+7 Idul Fitri warga Kranggan Bekasi selalu datang mengunjungi warga Kranggan Gunung Putri.

Dalam tradisi ini, ada kegiatan yang unik dan menarik yaitu berebut makanan. Para pengunjung yang datang saling berebut makanan yang telah mereka persiapkan dari rumah masing-masing. Hal ini tentu memperkuat rasa kekeluargaan.

Letak makam yang lumayan dekat dengan rumah saya menjadikan saya turut merasakan euforia pengunjung yang datang walaupun tidak setiap tahun. Saya yang merupakan seorang perantau menjadi tahu lebih banyak tradisi warga sekitar karena tradisi Lebaran Cakung ini. Saya pernah bertanya tentang bagaimana antusiasme warga dalam menyambut Lebaran Cakung dari tahun ke tahun kepada seorang sesepuh Kranggan sekaligus tetangga saya. Saya sempat berpikir bahwa seiring bertambah tahun antusiasme warga akan semakin berkurang karena maraknya arus globalisasi. Dan ternyata salah, setiap tahunnya tradisi ini selalu disambut sukacita oleh para warga, bukan hanya warga Kranggan Gunung Putri dan Kranggan Bekasi, tetapi warga dari berbagai daerah. Mereka bangga untuk selalu memelihara tradisi Lebaran Cakung ini.

Hal ini menjadikan saya lebih sadar dan lebih ingin dalam menjaga dan melestarikan kebudayaan-kebudayaan Indonesia. Kebudayaan Indonesia adalah jati diri bangsa Indonesia. Hilang kebudayaan berarti hilang juga jati diri bangsa. Jika hilang, maka tidak akan bertahan dalam menghadapi tantangan-tantangan yang ada. Oleh karena itu, sangatlah penting bagi warga negara dalam menjaga kebudayaan bangsanya.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Mengenal-Lebaran-Cakung-Kranggan/
Comments
Loading...