Mencermati Kematian dari Tembang Jawa

0 86

Setiap manusia akan menemui ajal dan kematian. Bagi orang yang beragama apapun harus mempersiapkan kematian. Demikian juga dengan orang Jawa yang berpaham Kejawen, ajal dan kematian itu sudah harus dipersiapkan semasa kita hidup di alam dunia ini. Orang Jawa yang berpaham Kejawen sudah mempelajarinya lewat tembang tembang yang menceritakan tentang kematian. Dari tembang-tembang tersebut, orang Jawa dituntut untuk memahami sangkan paraning dumadi (asal muasal manusia dan kemanakah manusia itu akan pergi setelah mati). Berikut ini adalah tembang-tembang Jawa yang memberikan tuntunan bagi Orang Jawa untuk mengetahui kemana tujuan akhir hayatnya nanti setelah mengalami kematian.

Kawruhana Mengertilah Dununge wong urip pun niki Letak hidup manusia ini lamun mbenjang yen wus palastra besok ketika sudah meninggal wong mati ngendi parane orang mati kemana perginya umpamakno peksi mabur  umpamanya burung terbang mesak saking kurunganipun keluar dari sangkarnya jiwa ninggalke raga jiwa meninggalkan raga bali marang Hyang Agung  kembali ke Tuhan Umpamakno wong lungo sonja umpamanya orang pergi berkunjung Jang sinanjang wong lungo sonja wajibe mulih saling mengunjungi orang berkunjung wajibnya pulang  mulih ning ngisor kamboja.

Pulang ke bawah pohon kamboja Urip iku ning donya tan lami hidup ini di dunia tidak lama umpamane jebeng menyang pasar seumpama anda pergi ke pasar tan langgeng ning pasar wae tidak mungkin selamanya di pasar saja tan wurung bakal mantuk nantinya bakal pulang mring wismane sangkane nguni ke rumah tempat asal kita ing mengko aja samar, sangkan paranipun nanti janganlah samar, asal dan kemana kita pergi ing mengko podo weruha,  nanti sama-sama ketahuilah yen asale sangkan paran duk ing nguni asal sangkan paran dulunya aja nganti kesasar jangan sampai tersesat yen kongsiho.

Mengertilah sasar jeroning pati tersesat di alam kematian dadya tiwas uripe kesasar akhirnya hidupnya di alam kematian tersesat tanpa penclokan sukmane tiada tempat hinggap sukmanya sak paran-paran nglangut ke mana-mana bingung kadya mega katut ing angin seperti mega yang tertiup angin wekasan dadi udan akhirnya jadi hujan mulih marang banyu kembali menjadi air dadi bali muting wadag jadi kembali menemukan badan kasar ing wajibe sukma tan kena ing pati padahal kewajiban sukma itu tidak tersentuh kematian langgeng donya akherat langgeng dari dunia hingga akhirat.

Source http://kawruh-kejawen.blogspot.com http://kawruh-kejawen.blogspot.com/2018/12/mencermati-kematian-dari-tembang-jawa.html
Comments
Loading...