Mbecek, Jawa Timur

0 11

Mbecek, Jawa Timur

Istilah menghadiri hajatan pernikahan pada tiap daerah tentu berbeda-beda, bahkan dalam satu desa bisa jadi memiliki lebih dari satu istilah, salah satunya dapat dijumpai di desa Gemaharjo, kec Tegalombo, kab Pacitan Jawa Timur.  Istilah nyumbang dan mbecek (e = bebek) adalah dua istilah yang biasa digunakan masyarakat untuk menyebut tradisi kondangan / menghadiri pernikahan di desa tersebut. Hal pertama yang mudah dijumpai saat ada hajatan pernikahan masyarakat di desa Gemaharjo ini adalah adanya janur kuning melengkung di depan rumah, tenda, dekorasi dan musik gending Kebo Giro yang sengaja diputar dengan suara sangat keras sebagai penanda adanya rumah yang sedang mengadakan hajatan pernikahan.

Ketika satu keluarga akan berangkat mbecek ada beberapa persiapan yang harus dilakukan selain mengenakan baju yang pantas untuk menghadiri pesta pernikahan. Persiapan pertama yang harus dilakukan bapak selaku kepala keluarga adalah mengisi amplop dengan sejumlah uang didalamnya sebagai uang sumbangan. Kemudian ibu bertugas menyiapkan baskom yang sudah diberi nama pemilik dan dusun tempat tinggal sebagai identitas baskom tersebut karena baskom itu nanti akan menjadi wadah sumbangan dalam bentuk barang yang biasanya berisi beras, gula, mie, tempe dll. Setelah baskom terisi barang sumbangan lalu baskom dibungkus menggunakan taplak meja/ kain segi empat agar mudah dibawa.  Setelah semua lengkap bapak dan ibu sarimbit (berpasangan) siap berangkat mbecek / nyumbang.

Sesampainya di tempat hajatan bapak / tamu pria langsung menuju meja among tamu untuk menyerahkan amplop sumbangan, sedangkan ibu langsung ke dapur / menyerahkan baskomnya ke panitia bagian pengurus sumbangan barang. Setelah itu rute tamu undangan berlanjut menemui mempelai, memberikan doa dan ucapan selamat pada mempelai dan kelurganya, kemudian berphoto dengan mempelai dan dilanjutkan dengan acara makan sambil menikmati hiburan yang dipentaskan. Setelah rangkaian acara selesai dan tamu undangan bisa pulang, untuk bagian tamu pria bisa langsung pulang, sedangkan untuk tamu wanita yang menyubang barang harus mengambil baskomnya terlebih dahulu.

Satu lagi yang unik dari cerita perjalanan baskom berisi berkat saat pulang dari mbecek adalah, ketika seorang wanitan pulang dari mbecek sambil membawa baskom berisi makanan berbungkus daun jati tersebut mereka selalu menawari siapapun yang mereka temui sepanjang jalan untuk berbagi makanan berkat yang dibawanya. Mereka melakukan hal tersebut supaya makanan berkat tersebut tidak mubazir karena tidak habis jika dimakan kelurganya. Hal ini dikarenakan makanan berkat yang diberikan lumayan banyak, karena biasanya terdiri dari nasi 3 bungkus besar + teman-temannya yang juga dalam jumlah banyak.

Sayang sekali tradisi mbecek kini hampir punah, bahkan mungkin sudah punah. Tradisi rewang masak atau gotong royong memasak sudah diganti dengan memesan makanan catering, baskom berisi sumbangan barang diganti dengan sumbangan kado.

Source https://budaya-indonesia.org/Mbecek/ https://budaya-indonesia.org/Mbecek/
Comments
Loading...