Makna Tradisi Palang Pintu Betawi

0 73

Makna Tradisi Palang Pintu Betawi

Tradisi palang pintu untuk pengantin wanita melambangkan besarnya perlindungan orangtua terhadap putrinya sebelum dipisahkan oleh pernikahan. Sebaliknya, untuk pengantin pria palang pintu melambangkan tekad keras untuk membangun rumah tangga bersama dengan gadis pilihannya. Ada beberapa tahapan yang dilakukan pada saat adat palang pintu, tahapan yang biasa digunakan adalah :

Pembacaan Solawat, Pemasangan Petasan, dan Kembang Kelapa

Pengantin laki-laki dibacakan solawat yang diiringi oleh rebana(marawis). Tujuan dari solawat tersebut adalah agar diberikan keselamatan dan kelancaran dalam acara pernikahan. Pemasangan petasan adalah untuk memeriahkan dan memberitahu bahwa mempelai pria datang ke kediaman mempelai wanita. Kembang kelapa bermakna pohon kelapa yang kuat dan berguna dari daun, batang, hingga buahnya. Hal itu diharapkan mempelai laki-laki berguna bagi keluarga yang akan dijalaninya.

Salam

Pada saat sampai ke kediaman wanita, pihak laki-laki membuka percakapan dengan mengucapkan salam yang bermakna mendoakan keselamatan dan kedamaian serta bermakna jika ingin bertamu harus permisi dengan tuan rumah dan salam tersebut akan dijawab pihak perempuan.

Pantun

Pantun yang digunakan adalah pantun yang sopan dan jenaka. Pantun ini bermakna untuk membuat suasana menjadi tenang tidak ada ketegangan pada pihak laki-laki. Pantun juga bermakna bahwa laki-laki betawi adalah seorang yang humoris.

Adu Silat

Silat disini bukan untuk berkelahi melainkan untuk membela diri. Adu silat ini bermakna agar si laki-laki mampu melindungi keluarga dan anak-anaknya, membersihkan hati dan manjauhkan diri dari kesombongan. Pada adu silat, perwakilan pihak laki-laki harus bisa mengalahkan perwakilan dari pihak perempuan dan pada pertunjukkan ini dimenangkan oleh pihak laki-laki. Silat juga melambangkan keberanian dan bermanfaat bagi orang lain.

Sikeh(pembacaan ayat suci Al-Qur’an)

Pembacaan sikeh mempunyai makna bahwa orang betawi harus bisa mengaji, karena umat Islam harus bisa mengaji bukan hanya Islam KTP saja. Pembacaan sikeh juga bermakna bahwa laki-laki bisa menjadi imam yang baik untuk keluarga dan anak-anaknya.

Source http://suog.co/ http://suog.co/asal-usul-tradisi-pernikahan-pantun-palang-pintu-betawi
Comments
Loading...