Makna Filosofi Dalam Upacara Tedhak Siti

0 69

Makna Filosofi Dalam Upacara Tedhak Siti

Tedhak Siti atau yang biasa dikenal Tedhak Siten atau juga Mudun Lemah terdiri atas kata Thedak dan Siti. Tedhak artinya turun dan Siti artinya tanah. Tedhak Siti berarti turun tanah. Ritual ini merupakan ritual budaya Jawa dimana bayi berusia 7-8 bulan sebelum bisa berjalan bayi tersebut diperkenalkan dengan tanah dan masyarakat Jawa membuat acara tersebut dengan acara syukuran. Dalam syukuran ini sang bayi didampingi oleh orang tuanya. Menurut budayawan Jawa, Ki Suryo, syukuran ini berisi semua harapan dan arahan dalam hidup.

Upacara syukuran diawali dengan sang bayi dipanjatkan tangga yang terbuat dari tebu. Tebu ini dalam kepercayaan adat Jawa memiliki akronim anteping kalbu atau ketetapan hati dalam menjalani kehidupan. Setelah dipanjatkan, bayi melalui proses napaki jadah atau berjalan di atas jenang yang terbuat dari ketan. Jadah ini terdiri dari berbagai warna. Ada tujuh warna jadah yang dipakai, yaitu warna hitam, ungu, biru, hijau, merah, kuning, dan putih. Jadah yang berwarna-warni ini bermakna hidup berawal dari yang gelap dan berakhir dengan terang. Selanjutnya, bayi dimasukkan kedalam kurungan ayam. Kurungan ayam ini mengibaratkan dunia. Didalam kurungan, diisi berbagai aneka macam mainan yang berbentuk alat dapur hingga musik yang akan dipilih oleh sang bayi. Mainan yang dipilih oleh bayi tersebut menyimbolkan profesi yang akan dipilih oleh bayi kelak ketika ia dewasa nanti.

Lalu setelah sang bayi memilih profesinya kelak, selanjutnya ia akan memilih gambar tokoh wayang yang berbeda-beda. Hal ini dipercaya dapat membentuk karakternya ketika dewasa nanti. Tahap kelima, bayi akan dimandikan dengan air dari tujuh sumber. Sumber-sumber air ini diambil dari daerah upacara dilaksanakan. Tujuh sumber mengandung makna pitulungan. Setiap sumber memiliki warna, rasa dan khasiatnya sendiri. Harapannya, dalam hidup senantiasa mendapatkan pertolongan atau pitulungan, kata Ki Suryo. Setelah itu, bayi ditempatkan di tikar yang sudah diberi uang koin dan beras kuning. Makna dari proses keenam ini adalah rejeki dan kehidupan yang dilambangkan dengan beras. Arti filosofinya, meski memiliki kecukupan dengan gelimang uang dan kesejahteraan nanti, jangan sampai terpedaya dengan itu.

Tahap terakhir dari upacara Tedhak Siti ini adalah bayi dibiarkan agar bermain dengan teman-teman sebayanya yang bermakna kita sebagai manusia adalah makhluk sosial. Manusia selalu membutuhkan orang lain atau teman dan bersosialisasi. Upacara Tedhak Siti ini juga bermakna seperti yang diajarkan oleh Agama Islam. Seperti pada saat upacara sang bayi membagi-bagikan uang kepada masyarakat sekitar (pada tahap keenam) yang artinya kita harus selalu berbagi atau bersedekah kepada sesama. Lalu pada tahap terakhir mengajarkan kita habluminanas atau hubungan baik dengan mansia selain hubungan baik dengan Allah SWT.

Source https://budaya-indonesia.org/Makna-Filosofi-dalam-Upacara-Tedhak-Siti/ https://budaya-indonesia.org/Makna-Filosofi-dalam-Upacara-Tedhak-Siti/
Comments
Loading...