Kur’an Kajawekaken, Kur’an Jawi

0 26

Kur’an Kajawekaken

Kur’an Kajawekaken atau juga disebut Kur’an Jawi merupakan kitab yang berisi terjemahan Al Quran ke dalam Bahasa Jawa. Tulisan yang digunakan tentu saja adalah tulisan Jawa. Proses penerjemahan ini dilakukan oleh Bagus Ngarpah, seorang ulama abdi dalem Kraton Kasunanan Surakarta. Karya Bagus Ngarpah ini kemudian diedit untuk merampingkan kalimat-kalimatnya oleh Ngabèi Wirapustaka, seorang abdi dalêm mantri Radyapustaka di Surakarta pada tahun 1835 hingga 1905.

Penulisannya menggunakan aksara Jawa dimulai pada 30 Juni 1905 oleh Suwonda. Penulisan juga dilakukan oleh Ki Ranasubaya, abdi dalêm jajar nirbaya kaparak têngên, yang bekerja di kantor Radyapustaka. Terjemahan Al Quran ke dalam Bahasa Jawa ini telah diselesaikan sebanyak 30 Juz. Perlu dipahami, karya monumental ini hanya berupa penerjemahan saja. Sementara teks Al Quran-nya tidak dicantumkan.

Babad Wedyadiningratan, sebuah karya sastra yang menceritakan perjalanan hidup Rajiman Wedyadiningrat – seorang tokoh Nasional Indonesia, pernah mengupas tentang karya penerjemahan kitab suci ini. Konon, keberadaan Kur’an Jawi ini sempat menjadi perdebatan di kalangan masyarakat muslim Jawa.

Awalnya, wacana digulirkan dalam sebuah artikel yang ditulis oleh R.M. Suleman, seorang pensiunan Jaksa di sebuah surat kabar berbahasa Jawa. Namun selanjutnya muncul perdebatan besar yang mempertanyakan keabsahan terjemahan Al Quran tersebut. Dalam anggapan masyarakat Jawa pada masa itu, Al Quran itu tidak boleh diterjemahkan dan harus tetap dalam Bahasa Arab untuk menjaga kemurnian dan keasliannya. Bagus Ngarpah dituduh telah mengubah Al Quran dengan melakukan penerjemahan ini.

R.M. Suleman sendiri semakin keras mengkritik Bagus Ngarpah. Sementara Bagus Ngarpah hanya mendiamkan saja masalah ini karena menganggap perdebatan semacam itu kurang berguna. Rajiman Wedyodiningrat lantas menengahi agar konflik itu tidak menjadi semakin besar. Bagus Ngapah lantas mengutarakan bahwa penerjemahan tersebut dilandasi oleh keinginan kuat agar Al Quran lebih mudah dan lebih luas dipahami oleh masyarakat Jawa.

Penerjemahan Al Quran itu sendiri telah diselesaikan 30 juz sebelum perdebatan-perdebatan semacam ini membesar. Sayangnya, versi cetakan terjemahan Al Quran ini hanya sempat diselesaikan hingga 8 juz (terdiri dari 8 buku) saja akibat kericuhan yang terjadi. (Lihat: R. Ng. Dutadilaga (ed.), Babad Wedyadiningratan, Surakarta: Marsch, 1938, hlm. 37-38). Hal ini tentu saja kemudian disesalkan oleh banyak pihak. Meski demikian, karya penerjemahan ini masih ada dan tersimpan menjadi salah satu koleksi di Museum Radya Pustaka Surakarta.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Kur-an-Kajawekaken/
Comments
Loading...