Kukuruyuk Ayam, Permainan Tradisional

0 10

Kukuruyuk Ayam, Permainan Tradisional

Permainan kukuruyuk ayam merupakan jenis permainan yang pemainnya menirukan suara kokok ayam jantan. Beberapa daerah yang memainkan kukuruyuk ayam adalah seperti Condet, Sudimara, Ciledug, dan Kebayoran Lama. Permainan kukuruyuk ayam juga dikenal dengan nama adu ayam. Biasanya peserta permainan adalah anak-anak laki yang berusia belasan tahun.

Pemain dibagi ke dalam dua kelompok dengan jumlah masing-masing anggota yang tak terbatas. Pembagian regu dilakukan seadil mungkin agar setiap anggota regu memiliki lawan yang sepadan. Alat yang digunakan dalam permainan ini adalah dua buah kain sarung. Arena bermain berupa lapangan terbuka atau tanah yang luas.

Setiap regu memiliki bebato. Ketika permainan akan dimulai, bebato menunjuk anggota regunya yang akan dikurung dalam sarung kemudian berjongkok. Salah satu ujung sarung pemain tersebut diikat. Kemudian kedua bebato membawa kurungan sarung menuju garis batas dan berhenti. Anggota yang dikurung harus menirukan suara kokok ayam jantan.

Kedua bebato berunding dan mengangkat kurungannya. Jika kondisi kedua jagonya sebanding, maka permainan dapat dimulai. Akan tetapi jika tidak sebanding, maka harus diganti dengan yang sebanding. Kemudian kedua jago tersebut beradu kedua telapak tangan dan salah satu kakinya (kaki kanan) diikat ke belakang. Kedua jago saling mendorong untuk menjatuhkan, namun masing-masing tidak boleh melewati garis batas. Pemenang adalah pemain yang dapat menjatuhkan dan dapat diadu dengan lawan yang lainnya.

Source https://budaya-indonesia.org/Kukuruyuk-Ayam/ https://budaya-indonesia.org/Kukuruyuk-Ayam/
Comments
Loading...