Konsep Penanggalan Jawa

0 353

Konsep Penanggalan Jawa

Secara astronomis, kalender Jawa tergolong mathematical calendar. Sedangkan kalender Hijriah astronomical calendar. Mathematical atau aritmatical calendar merupakan sistem penanggalan yang aturannya didasarkan pada perhitungan matematika dari fenomena alam.

Kalender Masehi juga tergolong mathematical calendar. Adapun astronomical calendar merupakan kalender berdasarkan fenomena alam sendiri seperti kalender Hijriah dan kalender Cina. Kalender Jawa adalah sebuah kalender yang istimewa karena merupakan perpaduan antara budaya Islam, dan budaya HinduBuddha Jawa yang perhitungannyan didasarkan pada bulan menbelilingi matahari.

Dalam sistem kalender Jawa, siklus hari yang dipakai ada dua: siklus mingguan yang terdiri dari 7 hari seperti yang kita kenal sekarang, dan siklus pekan pancawara yang terdiri dari 5 hari pasaran. Sistem Penanggalan Jawa lebih lengkap dan komprehensif apabila dibandingkan dengan sistim penanggalan lainnya.

Lengkap dan komprehensifnya adalah suatu pembuktian bahwa ketelitian Jawa dalam mengamati kondisi dan pengaruh seluruh alam semesta terhadap planet bumi seisinya termasuk pengaruh kepada pranata kehidupan manusia. Orang Jawa pada masa pra Islam mengenal pecan yang lamanya tidak hanya tujuh hari saja.

Namun dari dua sampai Sembilan hari, pekan- pekan ini disebut dengan nama-nama dwiwara (2 hari), triwara (3 hari), caturwara (4 hari), pancawara (5 hari), sadwara (6 hari), saptawara (7 hari), astawara (8 hari), dan sangawara (9 hari). Namun pada zaman sekarang hanya pekan yang terdiri dari lima dan tujuh hari saja yang dipakai.

Adapun pekan dan hari tersebut

Pancawara – Pasaran

Perhitungan hari dengan siklus 5 harian :
1. Kliwon / Kasih
2. Legi / Manis
3. Pahing / Jenar
4. Pon / Palguna
5. Wage / Kresna / Langking

Saptawara – Padinan

Perhitungan hari dengan siklus 7 harian :
1. Minggu / Radite
2. Senen / Soma
3. Selasa / Anggara
4. Rebo / Budha
5. Kemis / Respati
6. Jemuwah / Sukra
7. Setu / Tumpak / Saniscara.

Karena sistemnya yang tidak lagi menggunakan peredaran matahari, namun didasarkan pada peredaran bulan disenyawakan denagan sistem kalender Hijriyah. Maka nama-nama bulan mengadopsi nama bulan-bualan Islam yang dibahasajawakan, ditetapkan dengan urut-urutan sebagai berikut:

No. Nama Bulan Jumlah Hari
1 Sura 30
2 Sapar 29
3 Mulud 30
4 Bakdamulud 29
5 Jumadilawal 30
6 Jumadilakir 29
7 Rejeb 30
8 Ruwah 29
9 Pasa 30
10 Sawal 29
11 Sela 30
12 Besar 29/30
Jumlah 354/355

 

Terdapat juga sistem perhitungan yang berbeda, satu tahun umumya ditetapkan 354 3/8 hari. Dalam perhitungan ini pecahan diabaikan dan diatasi dengan cara tiap-tiap 8 tahun terdapat 3 tahun panjang (kabisat), sehingga selama 8 tahun umurnya = 354 x 8 + 3 = 2835 hari.

Tahun-tahun kabisat itu diletakkan pada tahun ke-2, 4, dan ke-8. Satu daur yang lamanya 8 tahun disebut windu, tahun panjang disebut wuntu yang umurnya 355 hari, sedangakan tahun pendek disebut wastu yang umurnya 354 hari.

No. Nama Tahun Umur (hari)
1 Alip 354
2 Ehe 355
3 Jimawal 354
4 Je 355
5 Dal 354
6 Be 354
7 Wawu 354
8 Jimakir 355
Jumlah 2835
  1. Koreksi

Berbeda dengan sistem penanggalan Hijriyah yang jumlah harinya dalam setahun adalah 354 11/10 hari, maka dalam sistem penanggalan Jawa jumlah hari dalam setahun adalah 354 3/8 hari. Koreksi pengurangan hari antara sistem penanggalan Hijriyah dan sistem penanggalan Jawa dapat dihitung:

 ] –  =  –

[)] – [)] = ] – ]

Jadi, selisih hari dalam satu tahun adalah  hari.

Sesuai perhitungan di atas maka tiap tahun selisih dari sistem penanggalan Jawa Islam dengan sistem penanggalan Hijriyah adalah 1/120 hari. Artinya, bila kelebihan dikalkulasi selama 120 tahun maka akan didapat kelebihan 1 hari selama kurun waktu 120 tahun.

Oleh karena itu, dalam sistem penanggalan Jawa terdapat koreksi pengurangan 1 hari dalam kurun waktu 120 tahun. Koreksi pengurangan 1 hari dalam 1 tahun ini dimulai dari tahun 1626 Jawa dengan cara mengurangi hitungan hari dan pasaran pada awal tahun tersebut. Pengurangan satu hari itu dapat digambarkan sebagai berikut:

  1. Suro alip tahun 1555 soko menjelang tahun 1627 (71 tahun) jatuh pada hari Jumat Legi (Ajumgi)
  2. Mulai permulaan tahun 1627 sampai menjelang tahun 1747 satu suro alip (120 tahun) jatuh pada hari Kamis Kliwon (Amiswon)
  3. Mulai permulaan tahun 1747 hingga menjelang tahun 1867 satu suro alip (120 tahun) jatuh pada hari Rabu Wage (Aboge)
  4. Mulai permulaan tahun 1867 hingga menjelang tahun 1987 satu suro alip (120 tahun) jatuh pada hari Seloso Pon (Asapon)
  1. Cara Perhitungan Penanggalan Jawa Islam

Contoh konversi  pada tanggal 1 Muharram 1441 H ke kalender Jawa…?

Langkah pertama:

1440 + 512 = 1952 Jw

Langkah kedua:

Menentukan jenis kaidah dari tahun jawa yang telah diperoleh (1952 Jw). Kaidah yang dimaksud adalah kaidah-kaidah dalam kurun waktu 120 tahun (15 windu). Berikut daftar kaidah yang terbentuk semenjak awal tahun Jawa:

  1. Suro alip tahun 1555 soko menjelang tahun 1627 (71 tahun) jatuh pada hari Jumat Legi (Ajumgi)
  2. Mulai permulaan tahun 1627 sampai menjelang tahun 1747 satu suro alip (120 tahun) jatuh pada hari Kamis Kliwon (Amiswon)
  3. Mulai permulaan tahun 1747 hingga menjelang tahun 1867 satu suro alip (120 tahun) jatuh pada hari Rabu Wage (Aboge)
  4. Mulai permulaan tahun 1867 hingga menjelang tahun 1987 satu suro alip (120 tahun) jatuh pada hari Seloso Pon (Asapon)

Dari daftar aturan tersebut, maka diketahui bahwa tahun 1952 Jw termasuk dalam kaidah Asapon (1867-1987 Jw)

Langkah ketiga:

Menentukan jenis tahun dalam siklus satu windu. Caranya adalah:

Tahun Jawa : 8, sehingga 1952 : 8 = 244 sisa 0

Angka 244 menunjukkan jumlah siklus yang telah dilalui, sedangkan sisa 0 menunjukkan urutan tahun jawa dalam siklus satu windu. Berikut aturannya yang hanya berlaku untuk kaidah Asapon (1867-1987 Jw):

  1. 0/8 ; berarti tahun Ba, 1 Suro jatuh pada hari Rabu Kliwon
  2. 1; berarti tahun Wawu, 1 Suro jatuh pada hari Ahad Wage
  3. 2 ; berarti tahun Jim Akhir, 1 Suro jatuh pada hari Kamis Pon
  4. 3; berarti tahun Alip, 1 Suro jaruh pada jatuh Selasa Pon
  5. 4 ; berarti tahun Ehe, 1 Suro jatuh pada hari Sabtu Paing
  6. 5 ; berarti tahun Jim Awal, 1 Suro jatuh pada hari Kamis Paing
  7. 6 ; berarti tahun Ye, 1 suro jatuh pada hari Senin Legi
  8. 7 ; berarti tahun Dal, 1 suro jatuh pada hari Sabtu Legi

Jadi, tanggal 1 Muharram 1441 H bertepatan dengan hari Rabu Kliwon tanggal 1 Suro tahun 1952 Jw.

Contoh menghitung hari dan pasaran dalam tahun Jawa:

Menentukan tanggal 6 Mulud 1909 Jw…..??

Langkah Pertama:

Menentukan kaidah

Maka sesuai dengan aturan tersebut, tahun 1909 Jw termasuk masa Asapon (1867-1987 Jw).

Langkah kedua:

Menentukan jenis tahun dari 1 windu

1909 Jw : 8 = 238 sisa 5

Karena sisa 5, maka tahun tersebut termasuk dalam tahun Jim Awal. Sehingga 1 Suro jatuh pada hari Kamis Pahing.

Langkah ketiga:

Menentukan hari dan pasaran dari tanggal yang diinginkan.

Setelah diketahui bahwa 1 Suro 1909 Jw jatuh pada hari Kamis Pahing, selanjutnya tinggal mencocokkan / mengurutkan hari sesuai dengan perhitungan berikut:

Suro                   = 30 hari

Sapar                  = 29 hari

Mulud                =  6 hari

Jumlah                = 65 hari

Selanjutnya jumlah hari dibagi angka 7 untuk menentukan jenis hari dan dibagi angka 5 untuk menentukan jenis pasaran.

Hari        = 65 : 7 = 9                             Pasaran                        = 65 : 5 = 13

Sisa        = 2                                          Sisa                  = 0

Selanjutnya sisa yang diperoleh tinggal diurutkan sesuai dengan hari dan pasaran tanggal 1 Suro yang telah diperoleh yaitu Kamis Pahing, maka:

Hari ke-2 adalah Jumat (dimulai dari hari Kamis)

Pasaran ke-0 adalah Legi (dimulai dari Pahing, Pahing-Pon-Wage-Kliwon-Legi)

Source http://syauqingisab.blogspot.com/ http://syauqingisab.blogspot.com/2011/12/sistem-penanggalan-jawa.html
Comments
Loading...