Kirab Budaya Pangeran Angkawijaya (Panembahan Losari)

0 157

Kirab Budaya Pangeran Angkawijaya (Panembahan Losari)

Kini, wilayah Losari yang terletak di antara Jawa Barat dan Jawa Tengah menunjukkan bahwa pengaruh Islam dari Cirebon juga kental mewarnai dan mempengaruhi penyebaran Islam di Kabupaten Brebes. Hal ini terbukti lewat jejak sejarah Kompleks Makam Pulosaren di Desa Losari Lor, Kecamatan Losari, Kabupaten Brebes. Gerbang kompleks makam ini menggunakan arsitektur khas Keraton Cirebon. Di dalam kompleks makam ini juga terdapat kuburan tokoh penyebar Islam di Losari, Pangeran Angkawijaya atau Panembahan Losari. Masyarakat sekitar menyebutnya Mbah Pulosaren.

Berdasarkan serat keraton Kasepuhan Cirebon, Jawa Barat, Panembahan Losari, atau Pangeran Angkawijaya yang makamnya berada di pemakaman Desa Losari Lor, Kecamatan Losari, Kabupaten Brebes merupakan cucu salah seorang Wali Songo, yakni Syarif Hidayatullah atau dikenal dengan nama Sunan Gunung Jati. Panembahan Losari adalah anak dari perkawinan pasangan Pangeran Pasarean atau Pangeran Mas Muhamad Arifin bin Syeikh Syarif Hidayatullah atau Pangeran Nata Ing Suwarga ( Cirebon ) dengan anak keturunan Raja Demak, Ratu Nyawa binti Raden Fatah Amiril Mukminin Alamul Akbar (Ratu Ayu Wulan).

Jejak dakwah yang dilakukan oleh Pangeran Angkawijaya menurut catatan sejarah dilakukan pada abad ke-16. Karakter kuat yang dimiliki Pangeran Angkawjiaya dalam upaya menyebarluaskan agama Islam diwarisi dari kakeknya sendiri, yaitu Sunan Gunung Jati.

Seperti diceritakan dalam Babad Tanah Losari – yang diambil dari Kisah Babad Tanah Cirebon ( Kitab Purwaka Caruban ) menyebutkan, Pangeran Angkawijaya menepi dari kehidupan Keraton karena tidak ingin terkurung dengan sistem kehidupan Kerajaan yang serba gemerlap. Selain itu juga penyingkiran dari istana kasultanan karena adanya konflik Internal. Saat itu Panembahan Ratu yang termasuk kakak Angkawijaya hendak menikahi putri dari Raja Pajang yakni Nyai Mas Gamblok. Secara harfiah, Nyai Mas Gamblok lebih menyukai Panembahan Losari (Angkawijaya), namun karena urutan usia, Panembahan Ratu yang lebih tua menyatakan berhak mengawini Nyai Mas Gamblok. Daripada hal yang tidak dinginkan terjadi, pangeran Panembahan Losari ( Angkawijaya) lalu pergi ke arah Timur dari tanah Cirebon hingga menetap di daerah pedukuhan pinggir sungai Cisanggarung sembari menyebarkan ajaran Islam.

Panembahan Losari, diyakini selain sebagai ahli agama, juga mempunyai keahlian lain di bidang seni. Konon motif batik corak Mega Mendung dan corak Gringsing adalah hasil dari buah kreasinya. Hasil kreasi lainnya menciptakan Kereta Kencana yang diberi nama “Paksi Naga Liman” yang kini tersimpan di Kasultanan Kasepuhan Cirebon. Selain itu dia diyakini juga merupkan pencipta kesenian fenomenal asal Losari yakni Tari Topeng yang biasa dipentaskan oleh (Almh) Nyai Sawitri, Maestro Tari Topeng Losari Cirebon.

Kepergian Angkawijaya dari Keraton Cirebon karena di picu konflik Internal Keraton yang juga menimpa Keraton-keraton lain di Jawa. Jadi hal ini wajar. Namun oleh, Panembahan Losari ( Angkawijaya ) dirinya lebih mengalah untuk pergi mencari jatidiri menjauhi kehidupan Keraton, tambah Widjanarto.

Pangeran Angkawijaya tercatat meninggal pada tahun 1580 dan dimakamkan di desa Losari Lor, Kecamatan Losari, Kabupaten Brebes. Desa di sekitar makam itu akhirnya diberi nama Losari, diambil dari kata pulo yang berarti “tanah” dan sarean yang berarti “tidur”, atau dapat dijabarkan sebagai tempat terakhir Pangeran Angkawijaya tidur (wafat).

Setiap tahun, di Makam Pulosaren diselenggarakan kegiatan Haul Pangeran Angkawijaya yang melibatkan Pemerintah Kabupaten Brebes, pihak Keraton Kasepuhan Cirebon, dan ribuan masyarakat dengan mendatangkan kereta kencana “Paksi Naga Liman” karya Pangeran Angkawijaya, kendaraan khas yang dahulu digunakan oleh pihak kerajaan ini sengaja didatangkan langsung oleh Keraton Kasepuhan Cirebon untuk digunakan dalam acara Kirab Panembahan Losari. Ada juga Kreasi Kuda Lumping, Tari Topeng Losari, Pameran Keris Pusaka peninggalan Pangeran Angkawijaya, serta Museum mini tentang sejarah Losari dan Cirebon. Kirab ini biasanya diselenggarakan pada bulan Agustus tiap tahun.

Makam Pangeran Angkawijaya juga selalu ramai peziarah terutama ketika penyelenggaraan haul terus diperkuat oleh para pemangku kebijakan dengan tujuan agar masyarakat tidak lupa dengan akar sejarahnya, terutama sejarah penyebaran Islam di Losari yang dinilai menjadi titik sentral meluasnya Islam di seluruh Kabupaten Brebes. Makam Pulosaren sendiri menunjukkan bahwa pengaruh Islam dan karakter Kerajaan Cirebon cukup kuat.

Rute kirab kereta kencana yakni dari tempat Pesarehan atau Makam Angkawijaya Desa Losari Lor, ke arah selatan jalan Pantura dan berbelok ke Utara desa Kecipir dan pulang kembali ke Dalem Pesarehan (Alun – alun ) Makam Panembahan Losari.

Dari terminal Losari makam Pangeran Angka Wijaya ini bisa ditempuh dengan naik ojek atau berjalan kaki. Makam ini terbilang bersih dan terawat sehingga membuat nyaman para peziarah yang datang. Tempat menginap dan wc untuk para tamu juga tersedia sehingga bagi peziarah bisa menginap jika menghendakinya.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Kirab-Budaya-Pangeran-Angkawijaya-Panembahan-Losari/
Comments
Loading...