Kesenian Rampak Kohkol Cianjur

0 251

Kesenian Rampak Kohkol Cianjur

Di daerah Cianjur-Selatan, tepatnya di Kecamatan Kadupandak ada satu jenis kesenian tradisional yang bernama rampak kohkol. Kesenian ini juga sering disebut sebagai bedug kidulan atau dulag kidulan karena berada dan dari kidul (selatan). Tumbuh dan berkembangnya Kohkol (kentungan) dan bedug adalah dua alat bunyi yang selalu ada di setiap mesjid dan langgar (surau).

Fungsi kedua alat bunyi tersebut adalah sebagai alat komunikasi untuk memberitahukan kepada masyarakat, khususnya para muslim (penganut agama Isalam) tentang waktu sholat wajib (subuh, dluhur, ashar, magrib, dan isya). Selain itu, juga untuk memberitahu saatnya sholat Jumat. Bunyi kohkol dan atau bedug yang bertepatan dengan saatnya sholat subuh disebut “bedug subuh”; bertepatan dengan saatnya sholat dluhur disebut “bedug lohor”; bertepatan dengan saatnya sholat ashar disebut “bedug ashar”. Kemudian, yang bertepatan dengan saatnya sholat magrib disebut “bedug magrig”. Dan, yang bertepatan dengan saatnya sholat isya disebut “bedug isya”.

Di luar bunyi kohkol dan atau bedug yang berkaitan dengan waktu sholat wajib, ada juga yang berkaitan dengan aktivitas lainnya dalam kehidupan keagamaan, seperti: keramas (membersihkan rambut menjelang berpuasa di bulan ramadhan), tadarus, sahur, fitrah, lebaran, dan takbir. Bedug yang menandakan bahwa masa keramas telah tiba saatnya disebut “bedug keramas”. Bedug yang menandakan bahwa saat-saat mengaji (membaca Al Quran) di malam hari telah tiba disebut “bedug tadarus”.

Bedug yang menandakan bahwa saat-saat sahur telah tiba disebut “bedug sahur”. Bedug yang menandakan bahwa sudah saatnya berfitrah disebut “bedug fitrah”. Kemudian, bedug yang menandakan bahwa lebaran telah tiba disebut “bedug lebaran”. Dan, bedug yang dilakukan pada malam takbir disebut “bedug takbir”. Bagi masyarakat setempat berbagai bunyi bedug dan atau kohkol itu merupakan sesuatu yang tidak asing lagi. Berbagai bunyi-bunyian itulah yang kemudian melahirkan satu kesenian yang oleh mereka disebut sebagai “rampak kohkol”. Ini artinya, nama tersebut diambil dari alat musik yang digunakan.

Ada satu nama yang sangat erat kaitannya dengan tumbuh dan berkembangnya kesenian ini, yaitu Haji Buhtani. Ia adalah seorang ulama Kadupandak (sekitar awal tahun 30-an). Ulama ini tidak hanya menguasai ilmu agama (Islam), tetapi juga mempunyai kelebihan dibidang lain, yaitu kesenian. Dengan perkataan lain, ia adalah seorang ulama yang berjiwa seni. Sebagai orang yang “nyeni”, ia melihat bahwa bunyi-bunyian yang dihasilkan oleh kohkol dan atau bedug dapat dikembangkan sehingga sesuatu yang “baru”. Pemikiran itu akhirnya membuahkan satu jenis kesenian yang kemudian dikenal sebagai “rampak kohkol” atau “bedug kidulan”. Kesenian yang diciptakannya itu kemudian diajarkan kepada murid-muridnya yang kesemuanya warga Kadupandak.

Source http://uun-halimah.blogspot.co.id/ http://uun-halimah.blogspot.co.id/2008/08/rampak-kohkol-cianjur.html
Comments
Loading...