Kesenian Kuda Lumping Kendal

0 255

Kesenian Kuda Lumping Kendal

Kuda Kepang atau sering disebut Kuda lumping tumbuh subur dan berkembang di daerah Kendal atas, seperti Limbangan, Boja, Singorejo, Patean, Sukorejo, Pegeruyung dan Plantungan. Beberapa daerah tersebut di atas, merupakan daerah pegunungan yang ciri khas sosial masyarakatnya masih lekat dengan budaya gotong royong.

Awalnya menurut sejarah, seni kuda Kepang lahir sebagai simbolisasi bahwa rakyat juga memiliki kemampuan dalam menghadapi musuh ataupun melawan kekuatan elite kerajaan yang memiliki bala tentara. Disamping juga sebagai media menghadirkan hiburan yang murah meriah namun fenomenal kepada rakyat banyak. Kesenian ini menggunakan kuda bohong-bohongan terbuat dari anyaman bambu yang diiringi oleh musik gamelan seperti gong, kenong, kendang dan slompret. Penari kuda Kepang yang asli umumnya diperankan oleh anak putri yang berpakain lelaki bak prajurit kerajaan.

Bunyi pecutan (cambuk) besar yang sengaja dikenakan para pemain, menjadi awal permainan dan masuknya kekuatan mistis yang bisa menghilangkan kesadaran si pemain. Dengan menaiki kuda dari anyaman bambu tersebut, penunggang kuda yang pergelangan kakinya diberi kerincingan berjingkrak -jingkrak, melompat-lompat hingga berguling-guling di tanah. Tidak hanya itu, penari kuda Kepang yang sudah kesetanan itu pun melakukan atraksi yang cukup berbahaya, seperti memakan beling (kaca) dan mengupas sabut kelapa dengan gigi taringnya.

Biasanya, beling yang digunakan adalah bolam lampu layaknya orang kelaparan, tidak meringis keasakitan dan tidak ada darah pada saat ia menyantapnya. Bunyi pecutan yang tiada henti mendominasi rangkaian atraksi yang ditampilkan, setiap pecutan yang dilakukan oleh pawang dalam permainan mengenai kaki dan tubuhnya si penari dan akan memberikan efek magis.

Semarak dan kemeriahan permainan kuda Kepang menjadi lebih lengkap dengan ditampilkannya atraksi semburan api yang disemburkan pada sebuah oncor. Oncor adalah alat penerangan dari batang bambo yang diberi sumbu. Sebagai sebuah atraksi penuh mistis dan berbahaya tarian kuda Kepang dilakukan di bawah pengawasan seorang pimpinan supranatural atau biasa disebut pawang atau dukun. Biasanya, sang pawang adalah seorang yang memiliki ilmu gaib yang dapat mengembalikan kesadaran penari yang kesurupan dan mengusir roh halus yang merasuki sang penari.

Source http://nikendwisetiyaningrum.blogspot.co.id http://nikendwisetiyaningrum.blogspot.co.id/2014/09/kesenian-kuda-lumping-di-kendal.html
Comments
Loading...