Kesenian Jawa : Seni Daerah Istimewa Yogyakarta

0 164

Ada yang putus pada mata rantai pengetahuan utuh mengenai macam budaya Daerah Istimewa Yogyakarta. Mungkin hal ini hanya dimiliki siswa sekolah menengah karawitan, atau mahasiswa yang kuliah di institut seni, dan lain-lain. Agus ’Patub’ Budi Nugroho mempertanyakan arah peradaban seni Yogyakarta. Apakah hanya untuk orang yang mau menekuni kesenian, atau yang ikut ambil bagian (memperlakukan kesenian sebagai media partisipatif), ataukah hanya akan dikuasai orang-orang yang itu-itu saja (selama ini selalu mendapat kesempatan, karena hal ini tidak pernah terbuka untuk umum)?

Ditengah derasnya pengaruh budaya global, dan kegagapan menegaskan ciri khas budaya sendiri/setempat, masyarakat dari Daerah Istimewa Yogyakarta dalam jejaring masyarakat musik, sungguh-sungguh belajar musik angklung (juga lainnya, seperti suling dan gamelan mini) dari nol sampai menjadi bisa, bukan karena seniman, melainkan masyarakat awam, seperti petani, pedagang, tukang sayur, dan lain-lain. Lagu yang dimainkan adalah GethukLir IlirLela Ledhung, dan lain-lain.

Kecuali kalau yang dimainkan lagu Cing Cakeling, baru boleh menyebut bahwa itu dari Sunda. Sering ada yang menganggap bahwa angklung itu kebudayaan Jawa Barat. Ini salah kaprah, tegas Agus ’Patub’, perintis dan penggerak jejaring masyarakat musik. Selama ini, mereka tahunya latihan, bersemangat, datang, ada atau tidak ada pentas. Pentas atau acara (event) hanya sekejap. Proses belajar dan pembelajaran hal.

Source tasteofjogja.org tasteofjogja.org/isiberita.tt7WJHMXEjUfGEtouSI661nd6hoIkfug40tiegNwo7XMiVP-bwlOc1vc3pIN2V_cTMODRKS5mxkoPej8_N6HPw
Comments
Loading...