Kesenian Jawa : Para Pemetik Teh pada Tari Panarat

0 25

Tari ini menggambarkan ekspresi kegembiraan para pemetik teh dikala pagi menjelang. Raut wajah penuh keceriaan terpancar dari pekerja yang bekerja dengan penuh semangat untuk menghidupi keluarganya. Inilah tari panarat, tari yang menggambarkan keseharian para pekerja pemetik teh yang bekerja memetik teh di kebun saat pagi tiba. Di panggung, empat penari keluar dari dalam bakul dengan gerak perlahan para penari ini beranjak dari bakul dan mengenakan topi caping seakan penuh suka cita menyambut pagi.

Ekspresi serta gerakan-gerakan yang dilakukan para penari seakan bersiap untuk berangkat ke kebun teh. Dengan memakai bakul di pundak dan topi caping para penari seperti menggambarkan keceriaan ibu-ibu berangkat menuju kebun teh dan bersiap menjalani pekerjaan memetik daun teh. Satu yang menarik dari tari panarat ini. Para penari memakai topi caping hingga menutupi sebagian wajah seperti pemandangan yang kita lihat di perkebunan teh. Gerakan-gerakan para penari seperti memetik hingga menunduk meletakan hasil petikan terlihat jelas dalam setiap gerakan tari.

Sesekali penari yang berjumlah 9 orang yang kesemuanya wanita ini melepas topi caping lalu berputar-putar seperti menggambarkan kegembiraan setelah memetik teh selesai. Iringan musik yang berasal dari bunyi-bunyian alat musik seperti, kendang, gamelan Sunda, mengiringi sepanjang tarian membuat tari panarat terlihat hidup. Gerakan-gerakan para penari berpadu dengan alunan musik.

Source Indonesia indonesiakaya.com/jelajah-indonesia/detail/kisah-kehidupan-para-pemetik-teh-dalam-tari-panarat
Comments
Loading...