Kesenian Jawa : Tampah Jadi Alternatif Medium Lukis

0 41

Festival Bregada Rakyat diharapkan benar-benar jadi momentum mendorong masyarakat melestarikan kesenian  keprajuritan. Bukan sekedar sebuah seremonial, tanpa  tindak lanjut berikutnya. Festival ini mesti dijadikan tonggak menjaga kelestarian kesenian itu bertahan ditengah gempuran modernisasi. Festival bregada diselengarakan Minggu (30/10/2016) mulai dari halaman Masjid Agung Bantul menuju Alun-alun Paseban Bantul. Peserta festival mencapai 36 dengan melibatkan 1.612 orang itu diselenggarakan Dinas Kebudayaan DIY.

Juara 1-4 festival itu yakni, Bregada Niti Manggolo, Paksi Katon, Dandang Rekso serta  harapan 1 Bregada Putri Condrosasi Wiratama. Pemenang berhak atas trophi Sri Sultan HB X, KGPAA Paku Alam X, Danrem 072 Pamungkas serta Kepala Disbud DIY. Sarji Sukamto dari Bregada Wira Tamtama Panggungharjo Sewon Bantul mengungkapkan, kesenian keprajuritan membutuhkan sentuhan langsung dari pemerintah.

Kesenian ini bertahan ditengah masyarakat karena dibangun bermodal sosial anggota. Kami minta pemerintah memberikan subsidi agar organisasi ini berjalan

jelasnya. Bupati Bantul Drs H Suharsono mengungkapkan, memang tidak mudah menjaga kesenian berbasis masyarakat. Oleh karena itu  festival bregada kali ini jadi momentum  mengajak semua lapisan masyarakat untuk peduli menumbuhkan rasa memiliki.

Festival bregada sudah dilaksanakan, tahun depan akan saya gelar festival jathilan tingkat Kabupaten Bantul

ujarnya. Ketua Panitia Widihasto Wasana Putra menjelaskan, dari itu diharapkan benar-benar mampu membantu masyarakat melestarikan kesenian keprajuritan. Karena kesenian tersebut tumbuh dan berkembang dari warga.

Source tasteofjogja.org tasteofjogja.org/isiberita.H4QTXknrTnuIRdFlmPrdOvPMYPOpj0rfmTA87vX5lLYqhkGzw2KTiOQG5mGdJ6yRkfQ8GSiAlVt-HOAIP-eshg
Comments
Loading...