Kesenian Jawa : di Jingle Khas Radio di Yogyakarta

0 174

Penggemar siaran radio di Yogyakarta dan sekitarnya, tentu ingat ilustrasi musik (jingle) sebagai ciri khas pengenal radio kesayangannya. Membuat ilustrasi musik, misalnya jingle radio, bukan pekerjaan mudah, apalagi dibuat ketika perangkat pendukungnya masih berupa kaset pita, belum secanggih sekarang, yang dengan mudah bisa copy paste. Membuat sebuah jingle, selalu diawali Agus ‘Patub’ Budi Nugroho dari bersenandung dulu untuk mendapatkan ‘wahyu’ melodi yang sesuai dan pas dengan rasa musik dari perusahaan yang memesan.

Dari hasil senandung, baru diolah dengan instrumen keyboard, dan direkam dalam sejumlah jenis jingle. Gagasan dasar atau bahan mentahnya sebagai cikal bakal melodi dibuat Agus pada 1995, begitu dia mendapat tawaran membuat jingle radio itu. Ketika itu, Agus masih kuliah pada jurusan periklanan (advertising), dengan minat utama ilustrasi musik iklan. Bayaran atas karyanya terbilang lumayan pada masa itu, ditengah krismon (krisis moneter) yang menggoyang negeri ini.

Meskipun demikian, uang sebanyak itu cukup untuk makan selama dua minggu, kenang Agus sambil tersenyum, ketika menjalani hidupnya dulu sebagai anak kos, di kawasan Tungkak, Mergangsan. Jingle berdurasi sembilan detik itu baru resmi mengudara pada 1998. Sampai sekarang, bagi khalayak di Kota Yogyakarta dan sekitarnya, jingle radio itu sudah demikian lekat (Agus mengambil istilah earworm untuk menggambarkan keadaan itu) dalam pikiran penggemar yang mendengarnya. 

Source tasteofjogja.org tasteofjogja.org/isiberita.Acq8ErJFY6oS5WmYNqmcAYEK7AUBDCIPofMy4BcRo-HMiVP-bwlOc1vc3pIN2V_cTMODRKS5mxkoPej8_N6HPw
Comments
Loading...