Kesenian Jawa : Berkesenian sebagai Sarana Olah

0 173

Berkesenian merupakan upaya masyarakat melestarikan bentuk kesenian yang dilakukan secara alami, tanpa paksaan, tidak mengejar atau mengharapkan perhatian orang, bahkan menumbuhkan semangat berkesenian secara mandiri. Masyarakat jejaring musik yang dibina Agus ’Patub’ Budi Nugroho, mereka tahunya latihan, semangat datang, ada atau tidak ada pentas (event). Proses belajar dan pembelajaran banyak hal selama latihan itulah pentas sesungguhnya. Agus mengumpamakan keadaan ini memperkuat akar, bukan membuat pohon

Berkaitan dengan kegiatannya mengajar musik, Agus ’Patub’ punya pendapat bahwa kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta, dimulai dari membangun manusianya dulu, baru membicarakan membangun kegiatannya. Ibu-ibu, wanita tani, termasuk anak-anak mereka, diingatkan kembali mengenai pentingnya budi pekerti..Demikian pula anak-anak sekolah dasar ketika latihan bermain musik dengan angklung. berulang-ulang disampaikan kepada anak-anak supaya menjadi pribadi yang selalu senang, semangat, suka menolong, dan ramah.

Ciri negara, daerah, yang masyarakatnya punya kepekaan sosial tinggi adalah perlakuan masyarakat, salah satunya menjaga kebersihan, perlakuan manusia terhadap sampah, pada kegiatan apa pun. Bagaimana bisa mereka meninggalkan sampah selesai pawai, dengan dalih sudah ada yang mengurusi. Bukan begitu, bukan? Karena itu, selalu diingatkan Agus, agar tidak meninggalkan sampah. Misalnya, setelah melakukan kegiatan seni di lapangan, sampah yang dihasilkan tidak boleh dibuang sembarangan. Sampah yang bisa terurai (organik), seperti kulit kacang dan bungkus daun pisang.

Source tasteofjogja.org tasteofjogja.org/isiberita.NjQjkLIByTJGlwF0zX_sGRzIkG-lZEvz727dvjuldvXMiVP-bwlOc1vc3pIN2V_cTMODRKS5mxkoPej8_N6HPw
Comments
Loading...