Kesenian Jawa : Angkrek, Semacam Boneka Karton

0 14

Angkrek adalah semacam boneka dari kertas karton yang bisa digerak-gerakkan tangan dan kakinya dengan menarik-narik seutas tali. Melalui ekplorasi, kemudian improvisasi, dan dikomposisikan dengan gerakan yang dinamis, rancangan tari Angkrek diselesaikan dalam dua bulan. Dilatih hanya dalam tiga kali tatap muka (latihan), tidak disangka-sangka Anggoro, ketika dipertunjukkan selama tujuh menit pada Festival Tari Nusantara 2017 di Tanjung Redeb, Berau, Kalimantan Timur, dia diganjar dengan penghargaan sebagai penata iringan terbaik.

Keikutsertaan dia dan anak-anak didiknya pada festival yang bertema Gelar Koreografi Indonesia tersebut, mewakili Daerah Istimewa Yogyakarta, dan mendapat dukungan dari Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta. Sebenarnya Anggoro punya latar belakang pendidikan tari tradisional klasik, namun sebagian besar karya-karyanya punya gerakan-gerakan lucu (komikal). Hal ini diwujudkan dalam tari yang dipertunjukkan anak-anak, padahal biasanya dilakukan remaja atau dewasa.

Dia pun tidak mengkhususkan pada anak-anak saja, tetapi kebetulan dalam berproses, karya-karyanya sering kepada anak-anak. Tari remaja yang sering diterapkan pada anak-anak adalah tari cantrik mentrik. Dia melatih anak didiknya dalam tata gerak (komposisi) dan pendalaman karakter (kebanyakan karakter komikal), dibantu sejumlah pelatih setingkat sekolah menengah atas. Anak-anak yang dididik di sanggarnya, diakui Anggoro punya sumber daya menjanjikan, sehingga masih bisa berkembang lebih lagi. Dengan dorongan, semangat, dan kesabaran, diharapkan bahwa nantinya mereka mencintai seni.

Source tasteofjogja.org tasteofjogja.org/isiberita.F2hTC46cZ0lhbGVrVxNmHjNUbuOKCIXTLfMpNcktoH8QEUFqqOYOub9QCBXZugb8uQ9mYhlBBjg4SWR7QmIerg
Comments
Loading...