Kenduri Brug

0 20

Kenduri Brug

Kenduri Brug berasal dari dua kata, yaitu Kenduri dan Brug. Kenduri dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah perjamuan makan untuk memperingati peristiwa, meminta berkah, dan sebagainya. Kenduri atau yang lebih dikenal dengan sebuatan Selamatan atau Kenduren (sebutan kenduri bagi masyarakat Jawa) telah ada sejak dahulu sebelum masuknya agama ke Nusantara. Sedangkan kata “brug” dalam Bahasa Jawa berarti “jembatan”, yang diambil dari Bahasa Belanda.

Kepungan brug merupakan tradisi turun-temurun sejak zaman Kolonial Belanda yang dilakukan oleh masyarakat Desa Karanganom, Kecamatan Butuh, Kabupaten Purworejo, Provinsi Jawa Tengah. Tradisi ini bertujuan untuk syukuran sekaligus memperingati hari didirikannya jembatan yang menghubungkan Desa Karanganom bagian timur dengan bagian barat yang dipisahkan oleh sungai.

Sebelum jembatan penghubung tersebut dibangun, masyarakat yang akan bepergian dari bagian timur ke barat maupun sebaliknya harus menyeberang sungai terlebih dahulu. Hal ini dianggap merugikan bagi masyarakat sekitar maupun pemerintah Kolonial saat itu sehingga pemerintah Kolonial memutuskan membangun jembatan penghubung dalam desa. Awal mulanya, jembatan terbuat dari bambu dan terus diperbaiki menjadi permanen seperti sekarang.

Kenduri brug dilaksanakan sekali setiap tahun, tepatnya pada hari Jumat Kliwon di bulan Muharram dalam kalender Hijriah di mana hari itu bertepatan dengan selesainya pembangunan jembatan. Dalam tradisi tersebut, masyarakat desa Karanganom memotong seekor kambing yang diperoleh dari iuran setiap kepala keluarga yang ada di desa tersebut. Kemudian, daging kambing dimasak menjadi gulai oleh ibu-ibu yang ada di desa bersama-sama dan bagian kepala dikubur di sekitar jembatan. Setelah itu, seluruh warga desa berkumpul di atas jembatan untuk melaksanakan kenduri dengan membawa nasi per kepala keluarga serta air minum. Prosesi kenduri diawali dengan sambutan kepala desa serta pemuka agama desa dilanjutkan dengan prosesi doa tahlil dan ditutup dengan makan bersama. Daging kambing yang sudah dimasak dibagikan per kepala keluarga menggunakan takir (daun pisang yang dibentuk seperti mangkuk) kemudian dimakan bersama-sama dengan seluruh warga yang hadir.

Selain gulai kambing, masyarakat desa juga mengadakan sedekah bumi apabila kenduri brug dilaksanakan bertepatan dengan waktu panen. Masyarakat desa memasak hasil bumi yang beraneka ragam menjadi makanan yang banyak jenisnya.

Source https://budaya-indonesia.org/Kenduri-Brug/ https://budaya-indonesia.org/Kenduri-Brug/
Comments
Loading...