Kalang Obong Kendal

0 163

Kalang Obong Kendal

Tradisi Upacara Kalang Obong merupakan upacara kematian yang masih dipertahankan oleh masyarakat Kalang. Identifikasi suku Kalang dalam pengertian budaya Kalang obong ini merupakan sebutan untuk segolongan orang atau suku bangsa yang tersebar di Pulau Jawa, terutama di daerah Jawa Tengah. Kata “Kalang” berasal dari Bahasa Jawa yang artinya batas. Orang Kalang adalah sekelompok masyarakat yang diasingkan dalam kehidupan masyarakat luas, karena dahulu ada anggapan bahwa mereka berbahaya. Orang Kalang dibagi menjadi dua golongan, yaitu (1) Golongan Kalang Obong adalah golongan Kalang dari laki-laki yang berhak untuk mengadakan upacara obong; (2) Golongan Kalang Kamplong merupakan golongan Kalang dari keturunan perempuan yang tidak berhak mengadakan upacara obong karena dianggap tidak murni lagi, sebab suaminya berasal dari luar Kalang.

Ada tiga alasan mengapa upacara obong masih dipertahankan oleh masyarakat Kalang:

  1. Upacara obong dilihat dari faktor keyakinan Upacara ini dilaksanakan setelah satu tahun meninggalnya almarhum, atau dalam Bahasa Jawa disebut sependhak
  2. Upacara obong dilihat dari faktor sejarah, Dapat diuraikan dari zaman Hindu hingga zaman Mataram. Diketahuinya golongan Kalang bersamaan dengan kedatangan agama Hindu yang dibawa oleh orang India ke Indonesia.
  3. Upacara obong dilihat dari faktor budaya Upacara obong yang dilakukan oleh masyarakat Kalang di Desa Montongsari sampai sekarang masih dipertahankan karena adanya akulturasi kebudayaan, yaitu akulturasi agama Hindu dan Islam. Walaupun mayoritas penduduk menganut agama Islam, tetapi mereka masih memelihara tradisi tersebut.

Tujuan utama mengadakan upacara obong adalah untuk melaksanakan amanat para leluhur masyarakat Kalang, supaya anak cucu mereka menyempurnakan arwah para nenek moyang. Dampak dari upacara obong dilihat dari faktor kepercayaan adalah menimbulkan rasa tenang dan tenteram, karena pihak keluarga yang ditinggalkan merasa sudah tidak punya beban tanggungan kepada orang tua yang telah meninggal dunia. Dampak sosial kemasyarakatannya adalah menciptakan gotong-royong, dapat terlihat pada saat diadakannya upacara obong tersebut, masyarakat saling bantu tanpa pamrih atau mengharapkan imbalan dari yang mengadakan upacara.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Kalang-Obong-Kendal/
Comments
Loading...