Informasi Budaya Jawa : Orang Jawa dan juga Sains

0 160

Orang Jawa itu matematis, semua hal serba dihitung. Dalam bahasa Jawa, petung artinya menghitung. Seperti teori probabilitas (kemungkinan) pada matematika, bukan berarti semuanya mungkin, melainkan semuanya bisa dihitung, bahkan sampai pada tingkatan fraktal (gerakan atom), misalnya ada efek butterfly, ketika tinta diteteskan pada permukaan air. Sama halnya juga dengan ilmu pengetahuan Jawa, ungkap sejarahwan, budayawan, dan peneliti filsafat Jawa, Herman Sinung Janutama, yang juga akrab dengan matematika dan fisika, bukan didasari pada menduga-duga. Semuanya selesai, hatta itu adalah gerakan gunung, awan, dan lain sebagainya. Meskipun demikian, sebutan petung itu pun disalahpahami. Sedikit-sedikit dihitung. Hal lain yang disepelekan, wisik misalnya.

Wah, apa panjenengan entuk wisik?

padahal wisik itu hanya salah satu dari sekian banyak jenis informasi. Dari satu informasi, umpama Rebo Legi, bisa dihitung mengenai informasi yang diinginkan, dengan menggunakan himpunan pengetahuan Jawa. Semuanya matematis, dan bisa dipertanggungjawabkan secara kosmologis. Belum lagi sasmito. Sasmito gending saja, merupakan tanda yang muncul dari gending tertentu. Demikian pula katuranggan. Bagi orang Jawa, itu rigid. Sebenarnya, hal-hal tersebut disampaikan dengan niat bukan untuk gagah-gagahan, atau merasa hebat, melainkan karena kandha buwana, bertitik tolak pada tindakan seperti para wali zaman dulu. Meskipun demikian, perbincangan atau diskusi begini sangat terbatas, atau hampir tidak ada ruang dunia modern. 

Source Dinas Kebudayaan tasteofjogja.org/isiberita.WUSlWdayufq9IVkUr4InpVHcfaW4n911fXA_EsYUYZ3MiVP-bwlOc1vc3pIN2V_cTMODRKS5mxkoPej8_N6HPw
Comments
Loading...