Fungsi Permainan dan Nilai Budaya dari Betengan

0 137

Fungsi Permainan dan Nilai Budaya dari Betengan

Pada sekitar tahun 1970-an daerah pedesaan pada umumnya belum tersentuh oleh listrik, sehingga jika malam tiba dapat dikatakan tidak hanya sunyi senyap, tetapi juga gelap gulita. Oleh karena itu, padang bulan, apalagi bulan purnama sangat ditunggu-tunggu oleh anak-anak di pedesaan. Sebab, malam yang bagaikan siang (karena sinar rembulan) dapat dimanfaatkan untuk bermain betengan dengan teman-temannya. Dengan bermain betengan mereka merasa senang (gembira). Selain itu, satu dengan lainnya merasa semakin akrab. Ini artinya bahwa permainan tradisional betengan tidak semata-mata berfungsi sebagai hiburan, tetapi juga yang tidak kalah pentingnya adalah keakraban.

Betengan merupakan suatu permainan yang bersifat game (ada yang kalah dan ada yang menang). Inti permainan ini pada hahekatnya mempertahankan beteng agar tidak kebobolan dan sekaligus menyerang beteng lawan. Jika dicermati betengan tidak hanya sekedar permainan, tetapi di dalamnya terkandung nilai-nilai yang dapat dijadikan acuan dalam bersikap dan berperilaku. Nilai-nilai itu antara lain: kompetitif, tolong-menolong, dan sportivitas.

Nilai kompetetif tercermin dari masing-masing grup yang berusaha untuk mempertahankan atau menjaga beteng-nya agar tidak kebobolan dan sekaligus membobol beteng lawan, sehingga memenangkan permainan. Nilai tolong-menolong tercermin dari usaha “menghidupkan kembali” anggotanya yang tertawan lawan. Dan, nilai sportivitas tercermin dari jalannya permainan yang mengacu kepada aturan permainan. Dalam konteks ini pemain yang lebih dahulu keluar dari beteng-nya adalah pemain yang berposisi dikejar oleh pemain beteng lawan, dan bukan sebaliknya. Kemudian, jika tertangkap yang bersangkutan dengan suka rela menjadi tahanan.

Source http://uun-halimah.blogspot.co.id/ http://uun-halimah.blogspot.co.id/2011/08/betengan-permainan-tradisional.html
Comments
Loading...