Di Balik Adat Kematian Suku Jawa

0 213

Di Balik Adat Kematian Suku Jawa

Kegiatan tahlilan setelah seorang anggota keluarga meninggal dunia bukanlah kegiatan yang asing di dalam kehidupan masyarakat sehari-hari. Banyak keluarga Islam yang merupakan keturunan Jawa melakukan prosesi tersebut.

Namun ternyata hal ini tidak sepenuhnya merupakan ajaran Islam. Banyak ulama-ulama yang menentang digelarnya prosesi ini dan menganggap acara ini bi’dah atau sesat. Sebuah pertanyaan muncul, mengapa orang-orang Islam Jawa mewarisi adat ini?

Akarnya ternyata ada di ratusan tahun yang lampau, ketika Indonesia masih terdiri dari kerajaan-kerajaan dan masyarakat yang memeluk Islam mungkin masih bisa dihitung jari. Salah satu Wali Sanga, Sunan Kalijaga, yang berniat untuk mengislamkan Jawa—yang pada saat itu hampir seluruh penduduknya masih memeluk agama Hindu, Buddha, atau bahkan animisme dan dinamisme—menggagas prosesi berikut demi diterimanya agama Islam dengan besar hati oleh penduduk.

Sunan Kalijaga memikirkan sebuah cara agar Islam bisa diterima dengan baik di masyarakat dengan menggabungkan unsur-unsur Islam dengan unsur-unsur budaya setempat. Salah satu tradisi hasil akulturasi tersebut adalah pengajian yang diadakan  untuk memperingati  1 hari kematian, 3 hari sampai 7 hari, 100 hari, hingga 1000 hari.

Yang unik dalam pengajian ini adalah keluarga yang anggotanya meninggal dunia harus menyiapkan jamuan kepada tamu yang diundang dalam acara pengajian maupun membagi-bagikannya kepada tetangga. Walaupun ketika dipikir-pikir posisi keluarga tersebut sedang berada dalam kerugian—kehilangan orang tercinta ditambah harus mengeluarkan dana pemakaman—kenduren kematian tetap dilaksanakan.

Hal ini ternyata juga dilakukan tidak hanya oleh penduduk bersuku Jawa yang beragama Islam. Masyarakat bersuku Jawa yang beragama Kristen atau Katholik juga membuat besek dan dibagi-bagikan kepada tetangga sekitar ketika anggota keluarga mereka ada yang meninggal dunia.

Tidak berhenti sampai pengajian dan penjamuan makan, ada bentuk akulturasi lain yang dilakukan Sunan Kalijaga dalam bentuk penggunaan nisan dan kijing—batu penutup makam yang menyatu dengan batu nisannya (terbuat dari pualam, tegel, atau semen) (KBBI). Sepertinya yang kita tahu, nisan dipasang di bagian ujung makam sebagai sebuah tanda atas siapa yang dikuburkan. Nisan sendiri awal mulanya merupakan sebuah prasasti maupun yupa yang merupakan peninggalan khas dari Kerajaan Hindu. Setelah 1000 hari, makam pun selain diberi nisan biasanya akan dikijing. Meskipun begitu, pengkijingan telah ditentang oleh banyak ulama lantaran banyaknya hadits-hadits Islam yang melarang membangun sesuatu di atas makam. Jelas bahwa pengkijingan pun bukanlah murni adat Islam namun merupakan hasil produk akulturasi antar budaya.

Menarik, bukan? Adat yang dipegang teguh oleh masyarakat Jawa ini tentu merupakan sebuah bukti nyata betapa kayanya Indonesia atas keberagaman dan keunikan budayanya.

Source https://budaya-indonesia.org https://budaya-indonesia.org/Di-Balik-Adat-Kematian-Suku-Jawa/
Comments
Loading...