Betukar Cobek Dan Ulekan, Kehidupan Masyarakat Sunda

0 37

Betukar Cobek Dan Ulekan

Dalam kehidupan masyarakat Sunda, cobek dan ulekan tidak hanya digunakan untuk melumatkan bahan-bahan masakan, namun juga sebagai bentuk dari pengharapan seorang Ibu mengenai jenis kelamin anaknya, baik menginginkan anak laki-laki atau perempuan.

Pada saat seorang Ibu mengharapakan anaknya yang selanjutnya memiliki jenis kelamin tertentu, maka Ibu tersebut akan menukar cobek ataupun ulekan dengan keluarga lain. Mereka menukarnya dengan cara demikian:

1. Bila sang Ibu mengharapkan seorang anak laki-laki, maka Ibu tersebut akan menyimpan ulekannya lalu menukar cobeknya dengan ulekan dari keluarga lain sehingga ia memiliki dua ulekan.

2. Bila sang Ibu mengharapkan seorang anak perempuan, maka Ibu tersebut akan menyimpan cobeknya lalu menukar ulekannya dengan cobek dari keluarga lain sehingga ia memiliki dua cobek.

Ulekan diumpamakan sebagai laki-laki dan cobek sebagai perempuan. Bila sang Ibu memiliki dua ulekan, ini berarti  sang Ibu mengharapkan anaknya yang selanjutnya adalah anak laki-laki. Bila sang Ibu memiliki dua cobek, ini berarti  sang Ibu mengharapkan anaknya yang selanjutnya adalah anak permpuan.

Namun begitu, hal ini berlaku bila memenuhi persyaratan sebagai berikut:

1. Sang Ibu harus menukar cobek atau ulekannya saat ia sedang mengandung.

2. Sang Ibu harus melakukan pertukaran dengan Ibu lainnya yang juga sedang mengandung.

3. Pertukaran cobek maupun ulekan yang terjadi antar dua keluarga yang memiliki keinginan yang berbeda, yakni antar keluarga yang menginginkan anak laki-laki dengan keluarga yang menginginkan anak perempuan.

4. Semua pertukaran tentulah didasarkan pada persetujuan antar dua Ibu yang akan menukar
Acara pertukaran ini hanya dilakukan secara personal tanpa adanya upacara. Biasanya hal ini terjadi saat sebuah keluarga yang terlalu banyak memiliki anak laki-laki ataupun anak perempuan sehingga mereka menginginkan anak dengan jenis kelamin yang berbeda. Bagi yang memiliki terlalu banyak anak laki-laki menginginkan anak perempuan dan sebaliknya. Jadi, dapat disimpulkan bahwa Ibu hamil yang menukar cobeknya berarti mengharapkan anak yang dikandungnya adalah anak laki-laki dan yang menukar ulekannya  berarti mengharapkan anak yang dikandungnya adalah anak perempuan.

Source https://budaya-indonesia.org/Betuukar-Cobek-dan-Ulekan/ https://budaya-indonesia.org/Betuukar-Cobek-dan-Ulekan/
Comments
Loading...