Bangklung, Kesenian Unik perpaduan Terebang Dan Angklung

0 75

Seni Bangklung merupakan perpaduan antara Seni Terebang dengan Seni Angklung. Dari Seni Terebang diambil kata “bang” dan dari Seni Angklung diambil kata “klung”. Nama Seni Bangklung ini di cetuskan oleh Bapak R. Rukasa Kartaatmadja, Kasi Kebudayaan Kabupaten Garut. Para penggarap Seni Terebang dan Seni Angklung juga masyarakat pendukungnya setuju dan menerima dengan senang hati.

Awal Mula Lahirnya Seni Bangklung

Awal pertumbuhan Seni Bangklung yaitu di Kampung Babakan Garut Desa Cisero Kecamatan Cisurupan Kabupaten Garut. Karena mayoritas penduduknya beragama Islam maka tidak akan lepas dari pengaruh Kebudayaan Islam. Mereka menghibur dirinya dengan melantunkan Shalawat Nabi dengan di iringi tabuhan Terebang, bahkan para Pemuka Agama Islam di sana menggunakan Terebang sebagai media untuk menyebarkan Dakwah Islamnya. Pada saat itu ada dua rombongan Seni Terebang yaitu, Seni Terebang pimpinan H. Ma’sum dam Seni Terebang pimpinan Aki Majusik.

Tokoh Angklung Badud yaitu Aki Muntasik dan Aki Mausurpi serta tokoh Terebang yaitu H. Ma’sum dan Aki Majusik berembuk dan akhirnya sepakat bahwa antara Seni Angklung dan Seni Terebang di satukan dan Akhirnya terbentuklah Seni Bangklung ini.

Kesenian Bangklung 

Lagu yang disajikan dalam kesenian Bangklung bernafaskan ke Islami seperti lagu­-lagu yang berbahasa Sunda yakni Soleang, Anjrag, Buncis dan Tokecang. Dalam pertunjukkannya di sertakan tarian dengan gerak yang sangat sederhana yakni menggambarkan perilaku masyarakat tani ketika mengolah sawahnya di pedesaan. Busana yang di pakai oleh para pemain Bangklung yaitu Penabuh Terebang dan Angklung Badud mengenakan Baju Kampret, Celana Sontog dan Totopong. Para penari pun berpakaian sama hanya berbeda warna, ini di maksudkan untuk membedakan pemberian tugas yang diperankannya.

Jumlah pemain Bangklung terdiri dari 5 orang penabuh Terebang, 7 orang pemain Angklung Badud, 8 orang sebagai penari Yami Rudad. Dari sekian banyak pemain Bangklung, satu orang di antara mereka menjadi pimpinan rombongan Bangklung dan biasanya di pilih yang paling tua di antara mereka. Bangklung telah ditetapkan menjadi kesenian pada tanggal 12 Desember 1968 di Desa Cisero Kecamatan Cisurupan Kabupaten Garut.

Source Bangklung, Kesenian Unik perpaduan Terebang Dan Angklung Bangklung, Kesenian Unik perpaduan Terebang Dan Angklung Bangklung, Kesenian Unik perpaduan Terebang Dan Angklung
Comments
Loading...