Baju Pangsi dari Banten

0 1.967
Baju Pangsi dari Banten

Dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Banten khususnya diwilayah Desa yang masih banyak memegang adat istiadat serta memiliki pola hidup yang sederhana, pakaian adat banten masih digunakan. Pakaian adat banten yang digunakan oleh masayrakat khsusunya kaum laki-laki adalah baju pangsi.

Baju pangsi adalah baju yang dikenakan sehari-hari oleh masyarakat Banten. Baju ini dipadukan dengan celana komprang. Selain sebagai pakaian sehari-hari baju pangsi juga dipakai dalam latihan silat tradisional atau debus yang kerap digelar oleh masyarakat adat Banten.

Pangsi merupakan singkatan dari Pangeusi “Numpang ka Sisi” yakni pakaian penutup badan yang cara pemakaiannya dibelitkan dengan cara menumpang seperti memakai sarung. Pangsi terdiri dari tiga susunan yakni Nangtung, Tangtung, Samping.

 

Filosofi Baju Pangsi

Pangsi adalah salah satu pakaian khas adat Sunda warisan sesepuh baheula (nenek moyang para leluhur) yang eksistansinya perlu dilestarikan. Pangsi bukan sekedar pakaian penutup tubuh untuk melindungi badan secara fisik dari kondisi cuaca dan lingkungan sekitar, namun menurut Kang Ujang Curahman, produsen pangsi Sunda T3C asal Batu Karut Banjaran Kabupaten Bandung, pangsi memiliki filosofi khusus yang terkait dengan kehidupan masyarakat tempo dulu di Tatar Sunda.

Belum ada catatan dan dokumen khusus mengenai keabsahan filosofi pangsi Sunda karena diwariskan secara turun-temurun. Itu sebabnya banyak orang berpendapat bahwa filosofi pangsi Sunda hanya sekedar kirata (dikira-kira tapi nyata). Terlepas dari kontroversi masalah tersebut makna yang terkandung tidak bertentangan dengan adat, budaya, dan agama di Indonesia sehingga bisa dijadikan falsafah dan tuntunan hidup di masyarakat.

Para sesepuh baheula (nenek moyang) menjelaskan bahwa dalam setiap bentuk dan jahitan pangsi mengandung makna yang dapat dijadikan pengingat para pemakainya agar selalu introspeksi.

 

Source Baju Pangsi dari Banten tentang budaya
Comments
Loading...