Asal Usul Sendang Ki Truno Lele

0 233

Asal Usul Sendang Ki Truno Lele

Pegunungan Batu Seribu yang terletak di Desa Gentan, Kecamatan Bulu, Kecamatan Sukoharjo merupakan salah satu kawasan objek wisata yang menyuguhkan pemandangan alam nan indah.Para pengunjung dapat menghirup udara segar khas pegunungan di kawasan objek wisata itu. Sebelum memasuki kawasan wisata Batu Seribu terdapat sendang yang dihuni ikan lele putih. Sendang itu berukuran sekitar 10 meter x 5 meter yang dikelilingi pohon.

Suasana di sekitar sendang sangat teduh lantaran terdapat beberapa pohon rindang. Para pengunjung kerap menyambangi sendang itu sebelum menaiki perbukitan menuju objek wisata Batu Seribu. Sendang itu diberi nama Ki Truno Lele oleh warga setempat.

“Tak hanya pengunjung, warga setempat juga kerap melihat-lihat dan menikmati keindahan alam di sekitar lokasi sendang,” menurut sesepuh desa setempat, Sugino, 57

Tepat di belakang sendang terdapat pancuran yang mengeluarkan air jernih yang menyegarkan. Di sekitar pancuran terdapat petilasan Ki Truno yang digunakan untuk menyusun strategi perang saat melawan Kolonial Belanda. Petilasan itu berupa bangsal yang terbuat dari bambu yang dikelilingi batu-batu besar. Pada zaman dahulu, Ki Truno merupakan sahabat karib Raden Mas Said atau akrab dikenal Pangeran Sambernyawa. Mereka bersama para pejuang kemerdekaan lainnya bahu membahu melawan Kolonial Belanda.

“Pangeran Sambernyawa juga kerap bersantai di bangsal itu sambil menyusun strategi perang,” ujar dia.

Karena berada di perbukitan, bangsal itu juga berfungsi sebagai pos pemantau pergerakan musuh. Para pejuang kemerdekaan selalu memantau pergerakan musuh secara bergantian. Mereka langsung bersiaga apabila diketahui ada pasukan Belanda yang mendekati lokasi bangsal. Suatu saat, pasukan Pangeran Sambernyawa bergerak menuju daerah lain. Dia mengajak Ki Truno untuk bergabung namun ditolaknya. Ki Truno memilih menjaga sendang dan bangsal yang digunakan untuk menyusun strategi perang itu. Menurut Sugino “Mungkin Ki Truno Lele nyaman berada di sekitar sendang. Konon lele-lele putih di sendang merupakan perwujudan dari Kyai Truno”.

Seorang warga setempat, Malino, 43, mengatakan jumlah lele di dalam sendang belasan ekor. Ukurannya dua kali lipat lengan orang dewasa. Selama ini, tak ada satu pun lele yang mati kendati air yang mengalir di dalam sendang sedikit. Lele-lele itu dikeramatkan oleh warga setempat karena diyakini perwujudan dari Kyai Truno.

Source Asal Usul Sendang Ki Truno Lele Solopos
Comments
Loading...