Aksara Jawa Dalam Tinjauan Filosofi Masyarakat Jawa

0 265

Orang Jawa itu suka “othak-athik gathuk”, menghubung-hubungkan atau mencari-cari sesuatu makna atau pelajaran tersembunyi dari apa yang tampak. Hal ini diberlakukan juga terhadap aksara Jawa. Aksara jawa adalah turunan aksara Kawi, dann pada aksara Kawi sepi dengan fislosofi, aksara ya aksara, makna muncul setelah terbentuk kata dan atau kalimat. Tetapi ditangan orang Jawa, aksara Jawa mulai dimaknai secara filosofi.

Contohnya:

1. Untuk memudahkan menghapal aksara jawa dimunculkankan cerita mitos Ajisaka hingga tercipta aksara Jawa yang sarat dengan makna filosofi. Hana caraka data sawala, padha jayanya, maga bathanga.

2. Aksara Jawa ditulis bersambung antar kata tanpa spasi. Aksara indunya, aksara Kawi juga ditulis tanpa spasi. Tetapi ketiadaan spasi ini dimaknai bahwa orang Jawa itu selalu bersatu satu sama lain tak terpisahkan, selalu mengedepankan rukun agawe santosa, mangan ora mangan sing penting kumpul (makan tidak makan asal tetap bersatu) dan lain sebagainya yang semakna dengan itu.

Suatu saat ketika hubungan internal orang Jawa sudah tidak lagi solid (hubungan sudah mulai renggang) maka tidak mustahil aksara Jawa juga akan ditulis dengan spasi sesuai tuntutan jaman yang menghendaki tulisan itu jelas dan mudah terbaca, atau tuntutan teknologi informasi agar aksara jawa itu dengan spasi untuk memudahkan indeks oleh mesin pencari google.

3. Aksara Jawa jika dipangku mati, dimaknai bahwa orang Jawa itu kalau sudah dipuji-puji maka akan tunduk.

Source https://budaya-indonesia.org/Aksara-Jawa-dalam-tinjauan-filosofi-masyarakat-Jawa/ budaya-indonesia.org
Comments
Loading...