budayajawa.id

Legenda Putri Ayu Limbasari

0 28

Legenda Putri Ayu Limbasari

Pada suatu hari seorang penyebar agama Islam bernama Syech Gandiwasi asal Turki menghadap  Kangjeng Panembahan Senopati Ing Ngalogo Mataram  dan mohon untuk menyebarkan agama Islam di pulau  Jawa. Pada waktu itu (tahun 1586-1601) kekuasaan Kanjeng  Panembahan Senopati memang meliputi seluruh Jawa Tengah, Jawa Timur, dan sebagian Jawa Barat, sehingga mendapat sebutan “Kaisar Seluruh Jawa”. Ia adalah  Raja Mataram baru, yang tersohor sakti mandraguna,  berwibawa dan pandai bergaul  dengan rakyatnya. Mendapat permohonan dari penyebar agama Islam asal Turki itu, ia merasa senang, karena berarti akan menambah  pengetahuan agama bagi  rakyat Kerajaan Mataram yang sudah memeluk agama Islam sejak jaman Kerajaan Demak dulu.

Permohonan Syech Gandiwasi akhirnya dikabulkan dan ia diizinkan menyebarkan agama Islam di kawasan kaki Gunung Slamet. Setelah mendapat izin, ia lalu merencanakan membangun padepokan  di tempat tujuan, guna mendidik para santrinya. Dalam perjalanan ketempat tujuan, ia singgah dan sementara bermukim dulu di sebuah tempat yang bernama Kedung Belis. Di tempat persinggahan ini ia merasa tidak tenang, oleh gangguan  jin setan yang tak ada hentinya. Guna mencegah ganguan itu, Syech Gandiwasi kemudian memohon kepada Allah SWT, dengan cara bersemedi yang kemudian tempat persemedian ini diberi nama Dukuh Pamujan.

Permohonan Syech Gandiwasi  kepada Allah SWT ternyata tidak sia-sia. Para jin itu berhasil disingkirkan, setelah terlebih dahulu melakukan kejar-kejaran. Jin-jin itu kemudian menyingkir (semisih) ke suatu tempat yang sekarang bernama Penisihan. Sedangkan  tempat di mana  Syech Gandiwasi dengan para jin berkejaran, dikenal dengan nama Desa Dagan. Merasa tidak betah tinggal di Kedung Belis, ia bermaksud pindah tempat yang lebih nyaman. Maka diumpuklah dua buah batu sebesar rumah di sebuah tanjakan tinggi. Kemudian ia berdiri di atas tumpukan batu itu untuk melihat kondisi lokasi tinggal yang tepat. Tanjakan ini dikelak kemudian dikenal dengan sebutan Watu Tumpang. Dari tempat inilah, perjalanan lalu dilanjutkan ke arah sebuah hutan yang sekarang disebut Limbasari.

Menurut Sekdes Limbasari R.Edi Prasojo, Syech Gandiwasi mempunyai putra bernama Ketut Wlingi. Namun sementara orang mengatakan, bahwa Ketut Wlingi adalah murid padepokan Gandiwasi yang datang dari Bali bersama  Patrawisa. Kemudian Ketut Wlingi dinikahkan dengan  Siti Rumbiah, putri dari gurunya. Sementara Patrwisa adalah cantrik  Syech Gandiwasi  yang meninggal saat sedang membangun saluran air. Itulah sebabnya saluran air di desa Limbasari kemudian disebut Patrawisa. Dari pernikahannya dengan Ketut Wlingi, Siti Rumbiah menurunkan putra putri masing-masing bernama Wlingi Kusuma dan Sri Wasiati yang sangat cantik sehingga orang menyebutnya Putri Ayu Limbasari.

Setelah menginjak usia dewasa kecantikan Sri Wasiati semakin bertambah. Akibatnya banyak orang yang ingin meminangnya, termasuk beberapa orang Adipati yang datang untuk melamarnya. Para Adipati yang pernah melamarnya itu antara lain Adipati Wirayuda, Adipati Wiratenaya, Adipati  Wirataruna dan Adipati Wirapraja. Namun semuanya belum mendapat jawaban pasti dari orang tua Sri Wasiati. Sebab lamaran yang datang bersamaan itu malah membuat bingung pihak keluarga perempuan. Melihat kegundahan hati adiknya (Sri Wasiati) Wlingi Kusuma  akan mengadakan sayembara sebagai jalan keluar. Sayembara itu adalah barang siaapa dapat mengalahkan dirinya (Wlingi Kusuma), maka dialah yang berhak menjadi pendamping Sri Wasiati. Namun dalam pertandingan satu lawan satu itu, tak seorangpun dari semua Adipati yang pernah melamar Sri Wasiati berhasil mengalahkan Wlingi Kusuma yang terkenal kesaktiannya sehingga para Adipati itu bersepakat untuk melawan dengan cara kroyokan.

Pengeroyokan itu ternyata dilaksanakan dan setelah dibunuh, mayat Wlingi Kusuma dipotong-potong menjadi beberapa bagian. Kemudian bagian kepala dikubur di makam Siregol, Desa Tlahab Kidul, gembungnya dikubur di Pelumbungan, kemaluannya dikubur di Sikonthol Desa Beji Karanganyar. Sedangkan kakinya dikubur di wilayah hutan  perbatasan Banjarsari-Karangjambu, yang sekarang dikenal dengan nama Lemah Jejekan.

Kematian Wlingi Kusuma yang tidak semestinya, membuat Sri Wasiati semakin bingung. Dalam batin ia berpendapat, bahwa kecantikan memang bisa membahagiakan, namun juga bisa membuat malapetaka. Oleh karena itu ia berpesan kepada gadis-gadis Desa Limbasari, agar kecantikannya jangan meniru dirinya, apalagi melebihi tetapi yang sederhana saja.

Saking gelap pikirannya, Sri Wasiati memohon kepada Allah SWT dengan cara tapa pendem. Dalam laku ini ia menguburkan diri dalam tanah yang diberi seutas benang panjang menjulur ke permukaan tanah. Pesannya sebelum dimasukan ke liang lahat. Bila benang ditarik masih bergerak, artinya ia masih hidup. Sebaliknya bila tidak bergerak, menunjukan ia meninggai dunia. Begitulah setelah kurang lebih satu minggu melakukan tapa pendem, benang itu lalu ditarik, tetapi tidak bergerak  sama sekali yang berarti ia sudah meninggal dunia. Segera tempat pertapaan itu digali, dan betapa terkejut semua keluarganya waktu melihat Sri Wasiati sudah tidak bernyawa lagi. Tetapi apa yang dapat diperbuat, meski para Adipati juga ikut menyesal, karena nyawa seorang putri ayu tidak dapat diselamatkan lagi.

Sri Wasiati mengambil langkah itu bukan tidak beralasan. Sebab bila salah satu Adipati yang melamar diterima, tentu kondisi Desa Limbasari akan menjadi kacau. Karena Adipati lain yang lamarannya ditolak, tentu akan membalas dendam. Hal itulah yang tidak diinginkan oleh Sri Wasiati, sehingga demi masyarakat di desanya, dirinya rela berkorban jiwa. Setelah ditinggal mati oleh putrinya, ayah ibunya lalu meninggalkan padepokannya dan  bermukim  di  Srandil sampai akhir hayatnya.

Sri Wasiati setelah meninggal dunia lalu mendapatkan julukan “Putri Ayu Limbasari” yang benar-benar cantik lahir batin. Hingga sekarang makam Putri Ayu Limbasari masih terjaga dengan baik. Lokasinya di seberang Galeri Batik Muning Sari, dan masih dianggap keramat. Makam itu diperkirakan berada di bekas Padepokan Limba Sari. Namun sisa-sisa bekas padepokan  sekarang sudah tidak ada.

 Itulah Desa Limbasari  Kecamatan Bobotsari, yang terletak 15 kilometer utara pusat kota Purbalingga. Di desa ini terdapat banyak potensi wisata yang belum dikelola seperti  obyek wisata alam Patrawisa, terletak di lembah gunung Tukung dan gunung Pelana, yang kecantikan alamnya mampu memikat hati seseorang  untuk berkali-kali datang mengunjunginya. Untuk menuju bendungan Patrawisa dibutuhkan waktu 30 menit berjalan kaki dari Limbasari, karena jaraknya hanya 1,7 kilometer. Patrawisa adalah sebuah bendungan yang berada di muara sungai Tungtung Gunung dan Sungai Wlingi. Selain itu juga terdapat air terjun mini, serta sendang-sendang  jernih yang bisa membuat hati pengunjung  terpesona.

Source http://www.kabarebralink.com http://www.kabarebralink.com/2014/03/legenda-putri-ayu-limbasari.html?m=1
Comments
Loading...